Anak ibu hamil depresi-cemas berpotensi alami gangguan kejiwaan

id Kesehatan jiwa,Gangguan jiwa,Stres,Ibu hamil ,Sylvia Detri Elvira

Dokter spesialis kejiwaan dari RS Cipto Mangunkusumo dr Sylvia Detri Elvira Sp.KJ(K) memberikan keterangan usai acara seminar bertajuk "Prevent Suicide by Loving Yourself di Gedung Imeri Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Jakarta, Rabu (9/10/2019). (ANTARA/Aditya Ramadhan)

Jakarta (ANTARA) - Anak yang dilahirkan dari ibu hamil yang terus mengalami depresi dan gangguan kecemasan berpotensi menderita gangguan kejiwaan saat tumbuh dewasa.

Dokter Spesialis Kejiwaan dari RS Cipto Mangunkusumo dr Sylvia Detri Elvira Sp.KJ(K) dalam acara seminar bertajuk "Prevent Suicide by Loving Yourself" di Gedung Imeri Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia di Jakarta, Rabu mengatakan kondisi tersebut menjadikan faktor genetik atau bakat yang dibawa oleh anak saat kehamilan dan berpotensi menjadi gangguan kejiwaan.

"Si anak terhubung dengan ibu hamil dengan tali pusat, kalau ibu stres bertengkar dengan suaminya, stres di kantor, sedih, malas makan, si anak terpengaruh. Apalagi kalau sampai nangis itu terpengaruh," kata Sylvia.
Baca juga: Resep hindari risiko depresi pasca-melahirkan

Slyvia yang melakukan penelitian tersebut menjelaskan gen gangguan kejiwaan pada anak kemungkinan akan muncul saat menginjak masa remaja. Sementara ketika anak tersebut dilahirkan, balita, dan anak-anak tidak akan terlalu berpengaruh.

"Ketika lahir, bayi, balita, anak-anak nggak kenapa-kenapa. Pas remaja ada stres yang berat banget baru muncul," kata dia.

Namun Sylvia menerangkan bahwa faktor bilogis bukanlah satu-satunya yang menyebabkan gangguan jiwa. Terdapat dua faktor risiko lainnya yaitu psikologi dan faktor lingkungan.
Baca juga: Pemicu gangguan kejiwaan harus dicegah
Baca juga: Mengenal gejala Gangguan Bipolar


Faktor psikologi adalah terkait bagaimana anak dibesarkan oleh orang tua. Anak yang tumbuh dengan kasih sayang orang tua, diberikan dukungan, dan memiliki hubungan serta komunikasi yang baik dengan orang tua cenderung lebih kuat kejiwaannya.

Selanjutnya, faktor lingkungan juga salah satu yang mempengaruhi kejiwaan seseorang. Anak yang mengalami perundungan di sekolah atau lingkungan masyarakat bisa mengarah pada gangguan jiwa.

Jika anak yang dilahirkan memiliki gen depresi dari ibunya yang mengalami stress saat hamil akan mudah terjadi gangguan kejiwaan apabila ditambah oleh faktor psikologi dan lingkungan.
Baca juga: DKI kumpulkan ahli bahas masalah kejiwaan
Baca juga: Gangguan bipolar picu bunuh diri


Pewarta : Aditya Ramadhan
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar