Mentan sebut Lampung potensial kembangkan sapi Belgian Blue

id mentan,syahrul yasin limpo,sapi belgian blue,provinsi lampung

Mentan sebut Lampung potensial kembangkan sapi Belgian Blue

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (empat dari kanan), saat melihat pengembangan hewan ternak di Lampung Tengah (ANTARA/HO)

Jika saat ini berhasil dengan 100.000 pedet maka target harus ditingkatkan menjadi 300.000 pedet. Bahkan bobot potong jika biasanya 60 kg per ekor, mari kita buat sapi dengan bobot 100 kg per ekor, ujar Mentan

Lampung Tengah (ANTARA) - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan Provinsi Lampung sangat.potensial mengembangkan hewan ternak, khususnya sapi Belgian Blue.

"Saat ini saja pengembangan sapi Belgian Blue telah mencapai 100 ribu ekor," kata Mentan Syahrul Yasin Limpo pada panen pedet Sikomandan (Sapi Kerbau Komoditas Andalan Negeri) dan kelahiran 100.000 ekor sapi Belgian Blue, di Lapangan Merdeka Karang Endah, Terbanggi Besar, Lampung Tengah, Rabu.

Mentan Syahrul mengajak semua pihak fokus melanjutkan program bidang peternakan. Ia menyebutkan pengembangan hewan ternak seperti sapi Belgian Blue di Lampung cukup positif dan menggembirakan.

"Jika saat ini berhasil dengan 100.000 pedet maka target harus ditingkatkan menjadi 300.000 pedet. Bahkan bobot potong jika biasanya 60 kg per ekor, mari kita buat sapi dengan bobot 100 kg per ekor," ujar Mentan.

Baca juga: Mentan resmikan Kampung Singkong Salatiga

Pihaknya bersama Gubernur Lampung, bupati/wali kota, serta anggota DPR, akan lebih serius lagi untuk mengembangkan hewan ternak sehingga menjadi kekuatan.

Mentan menjelaskan selama ini Indonesia cukup banyak mengimpor daging, sehingga harus berusaha menghadirkan kemampuan dalam negeri untuk pemenuhan kebutuhan daging nasional. 

Untuk melawan impor daging nasional, Syahrul mengajak pemerintah provinsi dan kabupaten di Lampung membangun bidang peternakan dari hulu hingga hilir.

"Jika produksi daging besar, maka harus didukung sampai penyediaan Rumah Potong Hewan (RPH)," kata dia.

Menteri juga mendukung Lampung sebagai lumbung peternakan nasional, bahkan Lampung bisa menjadi embarkasi untuk melawan impor daging.

Syahrul juga mengapresiasi kinerja dan kebijakan Gubernur Lampung Arinal Junaidi di bidang pertanian.

Baca juga: Mentan desak Pemprov Lampung fokus kembangkan pertanian

Gubernur Lampung Arinal Junaidi mengatakan sebagai upaya pemulihan ekonomi nasional dan daerah, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Lampung saat ini terus melakukan terobosan-terobosan guna meningkatkan perekonomian masyarakat.

Program yang dilaksanakan sektor pertanian di antaranya penyaluran KUR, Sikomandan (Sapi Kerbau Komoditas Andalan Negeri), pemberian bantuan berupa ternak, sarana dan prasarana mendukung produksi peternakan, serta Asuransi Usaha Ternak Sapi/Kerbau (AUTSK).
Pewarta :
Editor : Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2022