Lima terdakwa kasus pembunuhan gajah di Aceh Timur mulai disidangkan

id Aceh,pembunuhan gajah,pengadilan,Aceh Timur,Pemerintah Aceh,Provinsi Aceh,Pemprov Aceh

Lima terdakwa kasus pembunuhan gajah di Aceh Timur mulai disidangkan

Majelis hakim menyidangkan perkara pembunuhan gajah sumatra dengan lima terdakwa di Pengadilan Negeri Idi, Kabupaten Aceh Timur, Kamis (21/10/2021). ANTARA/Hayaturrahmah

Hari ini materi sidang pembacaan dakwaan. Agenda sidang lanjutan menghadirkan keterangan saksi, Saksi lebih dari empat orang, maka pemanggilan akan dilakukan secara bertahap, kata Wendi
Banda Aceh (ANTARA) - Majelis hakim Pengadilan Negeri Idi, Aceh Timur, mulai menyidangkan sidang perkara pembunuhan Gajah Sumatera yang ditemukan tanpa kepala dengan lima terdakwa.

Sidang berlangsung di Pengadilan Negeri Idi, Aceh Timur, Kamis, dengan majelis hakim diketuai Apriyanti didampingi Ike Ari Kesuma dan Zaki Anwar masing-masing sebagai hakim anggota.

Hadir Jaksa Penuntut Umum (JPU) Muhammad Iqbal dan Harry Arfhan dari Kejaksaan Negeri Aceh Timur. Kelima terdakwa mengikuti persidangan dari Lembaga Pemasyarakatan Idi, Aceh Timur.

Adapun kelima terdakwa yakni Rinaldi Antonius bin A Karim Burhan, Jainal alias Zainon alias Dekgam bin Yunus, Soni bin Sanusi, Jeffri Zulkarnaen bin Fauzi Umar Badib, serta terdakwa Edy Murdani bin Mahmud. Sidang dengan empat perkara terpisah.

Baca juga: Forum Jurnalis Lingkungan komitmen kawal kasus pembunuhan gajah di Aceh Timur

JPU dalam dakwaannya menyebutkan para terdakwa terlibat pembunuhan gajah dan perdagangan gading satwa dilindungi tersebut dengan maksud mencari keuntungan pribadi.

Perbuatan para terdakwa diatur dan diancam pidana Pasal 21 Ayat (2) huruf d jo Pasal 40 Ayat (2) UU Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHPidana.

Usai mendengarkan dakwaan JPU, majelis hakim menanyakan apakah para terdakwa keberatan terhadap dakwaan. Dan para terdakwa menjawab tidak keberatan.

Selanjutnya majelis hakim menanyakan keterangan saksi, namun JPU meminta waktu sepekan untuk menghadirkan saksi. Majelis hakim melanjutkan sidang pada 27 Oktober mendatang.

Baca juga: Seekor gajah jantan mati diracun di perkebunan sawit, polisi tangkap lima pelakunya

Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Aceh Timur melalui Kepala Seksi Intelijen Wendy Yuhfrizal mengatakan sidang perdana sesuai jadwal hanya pembacaan dakwaan terhadap lima terdakwa.

"Hari ini materi sidang pembacaan dakwaan. Agenda sidang lanjutan menghadirkan keterangan saksi, Saksi lebih dari empat orang, maka pemanggilan akan dilakukan secara bertahap," kata Wendi Yuhfrizal.
Pewarta :
Editor : Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2021