Profil atlet Olimpiade Indonesia, Lifter Eko Yuli Irawan dan misi menebus emas

id Eko Yuli Irawan,angkat besi,Olimpiade Tokyo

Profil atlet Olimpiade Indonesia, Lifter Eko Yuli Irawan dan misi menebus emas

Lifter Eko Yuli Irawan yang akan berlaga di kelas 61 Kg Olimpiade Tokyo 2020 beristirahat seusai berlatih di Hall Tokyo International Forum, Tokyo, Rabu (21/7/2021). Tim Nasional Angkat Besi Indonesia menerjunkan lima orang atlet dalam Olimpiade Tokyo 2020, pertandingan akan berlangsung pada 24 Juli hingga 4 Agustus 2021. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/foc.

Dalam perjalanannya menuju Tokyo 2020, Eko telah melewati enam kejuaraan yang masuk kualifikasi Olimpiade

Jakarta (ANTARA) - Lifter Eko Yuli Irawan akan menjalani misi pamungkas menebus medali emas Olimpiade saat tampil pada cabang angkat besi kelas 61 kg di Hall Tokyo International Forum, Tokyo pada 25 Juli mendatang.

Raihan emas Olimpiade itu menjadi misi penting Eko demi melengkapi koleksi medali setelah pada tiga edisi sebelumnya meraih medali perunggu kelas 56kg (Beijing 2008) dan kelas 62kg (London 2012), serta medali perak 62kg di Rio de Janeiro 2016.

Eko Yuli Irawan dinyatakan lolos ke Tokyo oleh Federasi Angkat Besi Dunia (IWF) setelah menempati posisi kedua klasemen akhir kualifikasi Olimpiade 2020 Tokyo dengan mengumpulkan 4.162,7502 poin.

Dalam perjalanannya menuju Tokyo 2020, Eko telah melewati enam kejuaraan yang masuk kualifikasi Olimpiade.

Kejuaraan pertama yang diikuti adalah IWF World Championships 2018 di Ashgabat, Turkmenistan. Di sana, Eko Yuli meraih medali emas sekaligus memecahkan rekor dunia kelas 61 kg dengan total angkatan 317 kg (snatch 143 kg dan clean and jerk 174 kg).

Namun total angkatan dia menurun cukup drastis menjadi 297 kg saat tampil dalam IWF World Cup 2019 di Fuzho, China.

Angkatan Eko juga belum membaik saat berlaga pada Asian Championships 2019 di Ningbo, China,  ketika dia membukukan total angkatan 299 kg.

Akan tetapi, total angkatan lifter kelahiran Lampung itu kembali ke rentang 300 kg saat mencatatkan total angkatan 306 kg dalam IWF World Championships 2019 dan 309 kg pada SEA Games 2019.

Penampilan Eko mengalami peningkatan saat mencatat total angkatan 310 kg saat meraih medali perak pada 5th International Fajr Cup 2020 di Rasht, Iran, yang merupakan kejuaraan terakhir yang diikuti sebelum pandemi COVID-19.

Kendati belum kembali ke angkatan terbaiknya dalam 317 kg, kemajuan yang ditunjukkan Eko selama periode kualifikasi Olimpiade itu sebetulnya mengalami peningkatan.

Setelah mencatatkan angkatan 297 kg, angkatan dia naik menjadi 299 kg, 306 kg, hingga 310 kg pada 2020.

Total angkatan yang dicatatkan Eko selama periode ketiga kualifikasi itu tak jauh berbeda dengan pesaing terdekatnya dalam kelas 61 kg, yaitu lifter asal China Li Fabin, yang menempati peringkat pertama dalam klasemen Road to Tokyo IWF.


Li Fabin jugalah yang memecahkan rekor total angkatan milik Eko Yuli dari 317 kg menjadi 318 kg (snatch 145 kg dan clean and jerk 173 kg) saat meraih medali emas di IWF World Championships 2019.

Kendati demikan, posisi kedua lifter dalam persaingan meraih medali emas Olimpiade bisa dibilang imbang. Sejak pandemi COVID-19 menghentikan seluruh kejuaraan kualifikasi, angkatan total terbaik Li Fabin adalah 312 kg (snatch 142 kg dan clean and jerk 170 kg) saat tampil dalam periode ketiga kualifikasi Olimpiade pada Asian Championships 2020 di Tashkent, Uzbekistan.

Selain Li Fabin, pesaing terdekat Eko adalah lifter Uzkebistan Ergashev Adkhamjon. Dalam periode ketiga kualifikasi Olimpiade Tokyo, dia membukukan total angkatan 316 kg saat tampil pada Asian Championships 2020 di Tashkent, Uzkekistan.

Selain dua lifter tersebut, rival yang bakal dihadapi Eko di Tokyo di antaranya adalah lifter asal Vietnam, Jepang, Italia, Peru, Kazakhstan, Jerman, dan Arab Saudi.

Olimpiade 2020 Tokyo akan menjadi ajang habis-habisan Eko Yuli demi memenuhi ambisi dan target pribadi membawa pulang medali emas bagi Merah Putih.

Pasalnya, Olimpiade Tokyo dipastikan bakal menjadi Olimpiade terakhir Eko Yuli mengingat usianya kini sudah menginjak 32 tahun.

“Kalau melihat usia mungkin ini bisa yang terakhir. Untuk masalah ke depan kita lihat bagaimana karena untuk mempertahankan mungkin bisa, tetapi untuk meningkatkan sepertinya agak sulit dalam usia 35 tahun. Maka momentumnya di tahun ini yang bisa diperjuangkan,” kata Eko, Mei lalu.



Biodata singkat

Nama lengkap: Eko Yuli Irawan

Tempat, tanggal lahir: Lampung, 24 Juli 1989

Daftar prestasi (dimulai pada 2018):

2020, medali emas 5th International Fajr Cup di Rasht, Iran

2019, medali emas SEA Games 2019 Vietnam

2019, medali perak IWF World Championships di Pattaya, Thailand

2019, medali perunggu Asian Championships di Ningbo, China

2019, medali emas IWF World Cup di Fuzhou, China

2018, medali emas IWF World Championships di Ashgabat, Turkmenistan

2018, medali emas Asian Games di Jakarta, Indonesia

Baca juga: Lima lifter Indonesia lolos ke Olimpiade Tokyo
Baca juga: Lifter Eko Yuli Irawan berharap vaksin COVID-19 aman dari doping

Pewarta :
Editor : Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar