DPRD Kabupaten Lampung Selatan sahkan Raperda tentang Pendirian BUMD dan Penyertaan Modal

id lampung, lampung selatan, kalianda,perda lampung selatan

DPRD Kabupaten Lampung Selatan sahkan Raperda tentang Pendirian BUMD dan Penyertaan Modal

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Lampung Selatan mengesahkan dua rancangan peraturan daerah (raperda). Antaralampung/HO-Dok Pemkab Lampung Selatan

Tujuan disusunnya peraturan daerah itu, antara lain memberikan manfaat bagi perkembangan perekonomian daerah

Bandarlampung (ANTARA) - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Lampung Selatan mengesahkan dua rancangan peraturan daerah (raperda) yang disampaikan Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto di awal tahun 2021 lalu.

Raperda tersebut, yakni Raperda tentang Pendirian Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Kabupaten Lampung Selatan Perseroan Daerah Lampung Selatan Maju, dan Raperda tentang Penyertaan Modal pada Perseroan Daerah Lampung Selatan Maju.

Dalam rapat paripurna yang dipimpin langsung Ketua DPRD Lampung Selatan Hendry Rosyadi itu, delapan fraksi yang ada di DPRD setempat menyatakan menyetujui dua paket raperda tersebut untuk ditetapkan menjadi peraturan daerah (perda).

Adapun, kesepakatan itu ditandai dengan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) yang dilakukan antara pihak eksekutif dan legislatif secara virtual.

Pimpinan DPRD Kabupaten Lampung Selatan yakni Ketua DPRD H Hendry Rosyadi, Wakil Ketua I Agus Sartono, Wakil Ketua II Agus Sutanto, dan Wakil Ketua III Waris Basuki menandatangani MoU itu, dari ruang sidang utama gedung DPRD setempat.

Sedangkan Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto menandatangani MoU tersebut dari Aula Rajabasa, kantor bupati setempat.

Secara terpisah Wakil Bupati Lampung Selatan Pandu Kesuma Dewangsa juga turut menyaksikan acara itu secara virtual.

Ketua  DPRD Lampung Selatan H Hendry Rosyadi mengatakan, rapat paripurna tersebut merupakan tindak lanjut rapat paripurna pada tanggal 8 Februari 2021 lalu.

“Dua paket Raperda Kabupaten Lampung Selatan ini telah dibahas oleh Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD bersama OPD terkait, yang dibahas secara mendalam, cermat, dan teliti,” ujar Hendry.

Lebih lanjut Hendry menyampaikan, dari laporan Bapemperda dan pendapat akhir delapan fraksi yang ada di DPRD setempat, menyatakan menyetujui dua paket raperda tersebut untuk disahkan menjadi Perda Kabupaten Lampung Selatan.

“Maka kesimpulan rapat kami pada hari ini adalah menyetujui dua paket raperda, yaitu Raperda tentang Pendirian Badan Usaha Milik Daerah Perseroan Daerah Lampung Selatan Maju, dan Raperda tentang Penyertaan Modal pada Perseroan Daerah Lampung Selatan Maju,” katanya.

Dalam sambutannya, Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto menjelaskan secara rinci maksud dan tujuan disusunnya peraturan daerah tersebut.

“Maksud disusunnya peraturan daerah ini adalah untuk mendukung pemerintah daerah dalam mengelola dan mengembangkan potensi daerah sebagai bagian dari upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat dan pendapatan daerah dan untuk memperoleh manfaat ekonomi, sosial, dan atau manfaat lainnya,” kata Nanang.

Nanang menyebut, tujuan disusunnya peraturan daerah itu, antara lain memberikan manfaat bagi perkembangan perekonomian daerah pada umumnya.

Kemudian, menyelenggarakan kemanfaatan umum berupa penyediaan barang dan/atau jasa yang bermutu bagi pemenuhan hajat hidup masyarakat sesuai kondisi, karakteristik dan potensi daerah berdasarkan tata kelola perusahaan yang baik.

Selanjutnya, untuk memperoleh laba dan atau keuntungan, sebagai pengembangan usaha BUMD dalam rangka meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, dan meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan perekonomian daerah serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat, meningkatkan pendapatan daerah, dan memenuhi ketentuan modal BUMD untuk memperkuat struktur permodalan BUMD, ujar Nanang.

Nanang menambahkan, substansi materi yang diatur dalam Raperda Kabupaten Lampung Selatan tentang Pendirian BUMD Perseroan Daerah Lampung Selatan Maju, dan Raperda tentang Penyertaan Modal pada Perseroan Daerah meliputi dua aspek.

“Pertama usaha perdagangan, usaha pariwisata, dan usaha agribisnis. Dan kedua perencanaan, penganggaran, pelaksanaan anggaran, penatausahaan anggaran dan pertanggungjawaban penyertaan modal daerah,” ujarnya pula.
Baca juga: DPRD Lampung Selatan setujui Raperda Perubahan APBD

Pewarta :
Editor : Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar