Jenderal Andika salut dengan sosok pekerja difabel Mabesad

id Kasad, TNI AD

Jenderal Andika salut dengan sosok pekerja difabel Mabesad

Kepala Staf TNI Angkatan Darat Jenderal TNI Andika Perkasa mengajak sosok pekerja bangunan difabel Mabesad Sandi Rihata makan siang bersama. ANTARA/HO-TNI AD

Contoh bagus itu, kakak seperti mas Sandi, masih punya kemauan menolong adiknya, kata Kasad
Jakarta (ANTARA) - Kepala Staf TNI Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Andika Perkasa merasa salut dengan sosok pekerja bangunan difabel Mabesad Sandi Rihata dengan kepribadian yang bertanggung jawab tidak hanya soal pekerjaan tetapi juga keluarga.
 
Jenderal TNI Andika Perkasa dalam Buletin TNI AD, di Jakarta, Selasa, mengatakan Sandi tidak hanya bekerja untuk memenuhi kebutuhan keluarganya saja, tetapi juga menjadi sosok yang mengayomi adiknya.
 
Adik Sandi bernama Iis Riani awalnya menderita sakit fistula ani. Berkat kegigihan Sandi, sang adik mendapatkan bantuan pengobatan dari Kasad dan kini Iis sudah sembuh.

Baca juga: Wali Kota Bandarlampung apresiasi forum CSR hadirkan dapur difabel
 
Kemudian setelah sembuh, Sandi tidak berhenti dalam mengayomi adiknya, ia menanyakan apakah sang adik bisa mendapatkan batuan soal pekerjaan dari Jenderal Andika.
 
"Contoh bagus itu, kakak seperti mas Sandi, masih punya kemauan menolong adiknya," kata Kasad.
 
Setelah mendapatkan informasi lowongan pekerjaan dari Kasad, Sandi mendorong adiknya untuk ikut rekrutmen pegawai Rumah Sakit (RS) TK III Ciremai milik TNI Angkatan Darat di Cirebon, Jawa Barat.
 
Iis dinyatakan lulus dan dapat bergabung sebagai pegawai RS Ciremai. Kemudian, Kasad pun memberikan kelonggaran waktu bekerja bagi Sandi dalam menuntaskan tanggung jawab dalam mengayomi sang adik.

Baca juga: Lampung dorong penyandang difabel untuk berperan dalam pembangunan
 
Jenderal TNI Andika Perkasa memerintahkan agar Sandi pulang ke rumah agar bisa mengantar adiknya bekerja pada hari pertama.
 
"Bilang Iis harus rajin, jangan malu-maluin mas Sandi, harus rajin harus bisa, daripada kerja di pabrik sepatu lagi," kata Kasad menitipkan pesan untuk Iis ke Sandi.
 
Awalnya adik dari pekerja bangunan Mabesad itu bekerja di pabrik sepatu di Jawa Barat, kemudian setelah mendapat bantuan dari Kasad, Iis kini bekerja di RS TK III Ciremai.

Baca juga: Seratus orang difabel dapat bantuan kaki dan tangan palsu dari YPTD
 
Kepala Rumah Sakit Ciremai Letkol CKM dr Andre Novan mangatakan, kebetulan rumah sakit yang dipimpinnya memang sedang membuka rekrutmen tenaga kerja. Kemudian Iis Riani berminat bergabung sebagai pegawai di RS Ciremai.
 
"Secara tes, rekrutmen dan lain-lainnya tetap dilakukan secara transparan, mengikuti aturan-aturan, proses seleksi yang kami lakukan," tutur dr Andre Novan.
Pewarta :
Editor : Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar