Gubernur DKI Jakarta lapor Wamenkes terkait warga meninggal usai vaksinasi AstraZeneca

id Anies Baswedan,Vaksin AstraZeneca,Warga meninggal usai vaksin AstraZeneca

Gubernur DKI Jakarta lapor Wamenkes terkait warga meninggal usai vaksinasi AstraZeneca

Kegiatan vaksinasi di Pasar Muara Karang, Penjaringan, Jakarta Utara pada Jumat (7/5/2021) menggunakan vaksin Astra Zeneca. (ANTARA/ Abdu Faisal)

Jakarta (ANTARA) - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan melapor kepada Wakil Menteri Kesehatan (Wamenkes) Dante Saksono Harbuwono terkait seorang warga di Jakarta Timur, Trio Fauqi Virdaus yang meninggal dunia usai vaksinasi COVID-19, AstraZeneca.

"Kami menyampaikan kejadian itu kepada Pak Wamenkes agar menjadi perhatian serius," kata Anies di Jakarta, Senin.

Anies menyatakan pemerintah harus menyikapi kejadian itu dengan serius karena berkaitan dengan kepercayaan masyarakat terhadap vaksin COVID-19.

Anies menuturkan sejumlah negara di Eropa membatasi usia warga yang ikut vaksinasi AstraZeneca, yakni batasan umur 40 tahun hingga 60 tahun.

Sebelumnya, seorang warga Viki mengisahkan adiknya, Trio Fauqi Vidaus meninggal dunia pada Kamis (6/5) atau sehari setelah mendapatkan vaksin AstraZeneca.

Pada Rabu sore usai menjalani vaksinasi, mendiang Trio menceritakan kepada orangtuanya bahwa ia habis divaksin dan merasakan badannya tidak enak.

Malam harinya, Trio merasakan demam tinggi, hingga sakit di bagian kepala. Keesokan harinya, demam yang dirasakan Trio semakin tinggi, bahkan, menurut Viki, sang adik sempat berteriak karena tak kuat menahan sakit kepalanya.

Saat ini pihak fasilitas kesehatan dan Satgas COVID-19 tengah menyelidiki kejadian ini terkait vaksin atau ada faktor lainnya.

Baca juga: Sebelum terima vaksin AstraZenecaK, kondisi Trio Fauqi Firdaus sehat
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar