Disdikbud tegaskan sekolah tatap muka tunggu Bandarlampung zona hijau

id COVID-19,Bandarlampung,Disdik,Sekolah,Dikes,Corona

Disdikbud tegaskan sekolah tatap muka tunggu Bandarlampung zona hijau

Plt. Kepala Dinas Pendidikan Kota Bandarlampung Sukarma Wijaya. Minggu. (28/2/2020). (ANTARA/Dian Hadiyatna)

Bandarlampung (ANTARA) - Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kota Bandarlampung menegaskan bahwa sekolah tatap muka baru akan dimulai apabila daerahnya sudah berada di zona hijau.

"Masalah pembukaan sekolah secara tatap muka kita lihat situasinya ini kan masih dalam pandemi artinya kalau tidak zona hijau kita tidak bisa izinkan pembelajaran tatap muka," kata Plt Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Bandarlampung, Sukarma Wijaya, di Bandarlampung, Minggu.

Dia menegaskan kembali meskipun Pemerintah Pusat berencana atau mengizinkan sekolah secara tatap muka pada Juli atau di tahun ajaran baru Bandarlampung tetap tidak akan mengambil resiko jika kondisi pandemi belum benar-benar aman.

"Hal tersebut tidak menjadi masalah, kita diberi kesempatan bisa membuka sekolah apabila daerah sudah zona hijau," kata dia.

Dia mengatakan pula, di zona hijau pun apabila terjadi kasus konfirmasi positif virus corona kepada tenaga pendidik ataupun siswa-siswi Satgas Penanganan COVID-19 berhak menutup kembali sekolah.

"Jadi saya tidak ingin terlalu gegabah dan ceroboh, kita ikuti dulu saja aturan yang ada, Insyaallah zona hijau Bandarlampung mulai sekolah tatap muka," kata dia.

Menurutnya, siapa yang akan menjamin para siswa-siswi ini tidak terpapar COVID-19 sebab kebanyakan dari mereka menuju ke sekolah menggunakan angkutan umum dan ojek online, ini pun menjadi sangat berbahaya bagi mereka.

Oleh karena itu, ia akan membahas kembali perpanjangan sekolah dalam jaringan (daring) dengan Wali Kota Bandarlampung yang baru Eva Dwiana sebab pada masa kepemimpinan sebelumnya Surat Edaran masuk sekolah sampai bulan April.

"Saya akan bertemu dengan Wali Kota Eva Dwiana dan membicarakannya, karena kemarin kan sampai April dan kondisi sekarang kita masih zona oranye yang memilki resiko tinggi," kata dia.

Namun begitu, Sukarma menjelaskan bahwa persiapan protokol kesehatan di sekolah-sekolah yang berada di bawah Pemkot Bandarlampung seperti taman kanak-kanak, SD dan SMP sudah diterapkan.

"Semua sudah siap protokol kesehatan tapi kan belum bisa terlaksana karena masih beresiko tinggi karena pandemi COVID-19 belum juga berakhir," kata dia.



 
Pewarta :
Editor : Samino Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar