Pulihkan pariwisata Indonesia usai pandemi lewat jazz

id jazz gunung,wisata

Pulihkan pariwisata Indonesia usai pandemi lewat jazz

Konser virtual “Road to Jazz Gunung Series", Jumat (25/9/2020) (Tangkapan layar YouTube)

Jakarta (ANTARA) - Pariwisata Indonesia yang terpuruk akibat pandemi COVID-19 diharapkan kelak dapat bangkit lagi melalui pertunjukan musik jazz, kata salah satu pendiri Jazz Gunung Sigit Pramono.

Dalam konser virtual “Road to Jazz Gunung Series", Jumat malam, Sigit menuturkan ide membuat Jazz Gunung 12 tahun lalu adalah mengembalikan kepercayaan masyarakat setelah pariwisata loyo akibat kejadian seperti bom Bali.

"Pengunjung Bromo sangat turun, jadi kami buat konsep Jazz Gunung Bromo. Alhamdulillah sebelas tahun sampai tahun lalu diselenggarakan, Bromo jadi destinasi yang sangat populer, digemari masyarakat," kata Sigit.

Baca juga: Pusat dorong sektor pariwisata Bintan kembali berkembang

Saat ini, sektor pariwisata Indonesia menghadapi hal serupa akibat pandemi COVID-19 yang membatasi ruang gerak masyarakat.

"Dengan adanya pandemi, sekarang semua destinasi wisata terpuruk. Kita pelan-melan melalui Jazz Gunung Series akan mencoba mengangkat, mengembalikan sektor ekonomi kreatif karena (Jazz Gunung) mengangkat seni musik dan destinasi wisata," tutur Sigit yang juga Ketua Umum Gerakan Pakai Masker.

Baca juga: Pemerintah mendorong pemulihan sektor pariwisata

Salah satu tujuan membuat Jazz Gunung di Bromo, tutur Sigit, bukan cuma menyuguhkan pertunjukan musik jazz, tapi juga mempromosikan tujuan wisata yang indah di Tanah Air.

Gerakan Pakai Masker (GPM) menggandeng Jazz Gunung Indonesia dan Konser 7 Ruang menggelar konser virtual “Road to Jazz Gunung Series".

Para musisi tampil dengan menerapkan protokol kesehatan karena beraksi dari ruangan yang berbeda. Seperti namanya, Konser 7 Ruang, ada tujuh ruangan terpisah untuk masing-masing musisi, mulai dari ruang gitar, piano, bass, keyboard, vokal, drum, hingga ruang mixing.

Acara ini merupakan konser kemanusiaan, meliputi penggalangan dana yang hasilnya akan dipergunakan untuk kampanye cara memakai masker yang benar serta diberikan kepada pelaku seni yang terkena dampak pandemi.

Baca juga: Gunung Kidul tetap berlakukan protokol kesehatan pariwisata yang cukup ketat

Konser virtual yang ditayangkan di channel YouTube @jazzgunung dan @dssmusic ini menampilkan musisi Andien, Syaharani, Bintang Indrianto dan Audiensi Band.

Jazz Gunung merupakan penyelenggara pergelaran musik jazz bertaraf internasional di alam terbuka di Indonesia seperti Bromo, Ijen, Burangrang dan Danau Toba.

Sejak 2009, kegiatan ini rutin digelar setiap tahun. Namun pandemi COVID-19 menyebabkan beberapa pergelaran Jazz Gunung 2020 ditunda dan Jazz Gunung Bromo 2020 diundur menjadi 5 Desember 2020.

“Konser virtual ini merupakan penyemangat bagi pekerja di industri musik untuk terus berkarya di tengah pandemi Covid-19. Musisi dan pelaku seni perlu menyesuaikan diri agar tetap eksis dengan memanfaatkan platform digital. Teknologi digital telah memperluas jangkauan dan memberikan solusi nyata bagi musisi untuk terus berkarya,” kata Donny Hardono, pemilik studio DSS Musik.

Baca juga: Danau Tamblingan Buleleng dirancang jadi destinasi wisata spiritual
Pewarta :
Editor : Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar