Jangan gunakan "neck gaiter" sebagai pengganti masker

id Masker, neck gaiter, efektifitas masker

Jangan gunakan "neck gaiter" sebagai pengganti masker

Direktur Kreatif di Advisor Excel menunjukkan Topeka Stromg neck gaiter yang dia kenakan pada Rabu 6 Mei 2020. (ANTARA /Reuters/Evert Nelson/The Topeka Capital-Journal via USA TODAY NETWORK)

Jakarta (ANTARA) - Seiring meningkatnya kasus COVID-19 di seluruh dunia, pemangku kebijakan serta para tenaga medis terus menerus mengimbau masyarakat untuk selalu mengenakan masker.

Namun dengan beredarnya berbagai macam jenis masker, maka para peneliti dari Duke University menguji masing-masing keampuhan setiap jenis masker dalam mencegah penularan COVID-19.

Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa masker kain yang terbuat dari katun memiliki efektifitas serupa dengan masker medis pada umumnya. Sementara "neck gaiter" atau "buff" kemungkinan justru lebih berbahaya daripada tidak memakai masker sama sekali.

Neck gaiter atau buff kini menjadi alternatif populer di kalangan kaum muda yang ingin tetap bergaya dengan masker. Namun pada umumnya neck gaiter atau buff terbuat dari bahan yang tipis dan material yang elastis, sehingga tidak efektif untuk mencegah penyebaran virus.

Masker N95 yang paling efektif

Salah satu profesor sekaligus ahli fisika, kimia, biomedis dan radiologi dari Duke University, Warren S. Warren, mengatakan bahwa masker N95 merupakan jenis masker yang paling efektif untuk menangkal penyebaran virus melalui mulut dan hidung.

"Tidak akan ada droplet yang menembus masker baik dari mulut Anda ataupun dari orang lain," kata Warren seperti dikutip dari Washington Post.

Sementara itu neck gaiter atau buff masuk ke dalam kategori jenis masker terburuk.

"Neck gaiter memang sering digunakan orang karena nyaman untuk dikenakan. Namun itulah alasan utama kenapa menjadi sangat berbahaya, karena jenis bahan neck gaiter sangat tipis dan mudah menyerap udara serta air, sehingga sama sekali tidak membantu pencegahan," jelas Warren.
Baca juga: Pakai masker harus pas
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar