Kasus COVID-19 meningkat tajam, Nigeria batalkan rencana siswa masuk sekolah

id nigeria,masuk sekolah,wabah,pandemi,covid-19

Kasus COVID-19 meningkat tajam, Nigeria batalkan rencana siswa masuk sekolah

Sandra Dozie, 27, menghibur diri selama karantina wilayah untuk mencegah penyebaran virus corona di Lagos, Nigeria, 2 April , 2020. REUTERS/Temilade Adelaja (REUTERS/TEMILADE ADELAJA)

Abuja (ANTARA) - Pemerintah Nigeria membatalkan rencana untuk mengizinkan sebagian siswa kembali masuk sekolah di tengah kasus COVID-19 yang masih terus meningkat, demikian keterangan Menteri Pendidikan Adamu Adamu, Rabu (8/7) malam waktu setempat.

Pekan lalu, gugus tugas presiden untuk penanganan virus corona menyebut bahwa siswa yang hendak lulus tahun ini akan dapat kembali belajar di sekolah untuk persiapan ujian akhir, walaupun siswa nontingkat akhir masih tak diizinkan ke sekolah.

"Kami tidak akan membuka sekolah dalam waktu dekat atas alasan ujian akhir, atau alasan apa pun, kecuali situasi sudah aman untuk anak-anak kita," kata Adamu kepada wartawan usai rapat kabinet.



"Sekolah-sekolah hanya akan dibuka lagi ketika kami yakin situasi sudah aman dan itulah waktu yang tepat, bukan ketika kasus infeksi masih meningkat di negeri ini," ujar dia menambahkan.

Sejauh ini Nigeria telah mencatat 30.000 lebih kasus COVID-19 dengan 460 kematian.

Sekalipun kasus masih terus bertambah setiap harinya, sejumlah aturan pembatasan sosial sudah mulai dicabut dalam beberapa pekan terakhir, atas pertimbangan menghidupkan kembali perekonomian.

Penerbangan pesawat domestik juga sudah kembali diizinkan pada Rabu, satu pekan setelah larangan berpergian antarwilayah dalam negeri dicabut.

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar