Erick berencana bentuk perusahaan induk dapen guna sejahterakan pensiunan

id Erick Thohir,Dapen,Jiwasraya

Erick berencana bentuk perusahaan induk dapen guna sejahterakan pensiunan

Seorang pensiunan PNS melakukan perekaman biometrik secara digital dengan menggunakan aplikasi autentik PT Taspen di Medan, Sumatera Utara, Senin (3/2/2020). ANTARA FOTO/Septianda Perdana/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir berencana membentuk perusahaan induk atau holding pengelola dana pensiun (dapen) di BUMN, dalam rangka menyejahterakan para pensiunan.



"Saya berusaha dapen BUMN kita coba konsolidasi, mungkin awalnya tiga sampai empat dapen besar, nanti pelan-pelan bisa menyeluruh, mudah-mudahan," ujar Menteri Erick dalam diskusi daring di Jakarta, Kamis malam.



Saat ini, lanjut dia, pihaknya sedang mempelajari dasar hukum pembentukan holding dapen BUMN.



"Dapen BUMN ini kita coba konsolidasikan, tapi legal hukumnya lagi kita pelajari, karena dapen ini kebanyakan di bawah yayasan atau pendiri, ini menjadi tidak mudah," ucapnya.



Menurut dia, holding dapen tidak hanya dapat memberikan kesejahteraan bagi anggotanya, tetapi juga dapat berkontribusi pada pembiayaan jangka panjang.



"Dapen juga bisa jadi kekuatan tersendiri, investasi jangka panjang bisa didanai dengan ini. Contoh bangun jalan tol, tapi sumber dananya dari Himbara jangka pendek, tidak ketemu. Inilah yang sedang saya perbaiki," ucapnya.



Di sisi lain, lanjut dia, holding dapen juga untuk menghindari kasus PT Asuransi Jiwasraya  (Persero) terulang.



"Tidak ada maksud menyinggung siapapun, saya rasa sudah waktunya kita ini menjaga yang di bawah, yang kecil. Terus terang kasus Jiwasraya berat, dimana mohon maaf kalau kita tahu bisnis dapen itu mestinya karena ini pensiunan orang-orang kecil, kita tidak perlu menjanjikan sesuatu return gila-gilaan, cukup surat utang negara dibeli, atau kita beli infrastruktur jangka panjang yang return-nya 7 persen, atau paling aman deposito saja," papar Erick.

Pewarta :
Editor : Agus Wira Sukarta
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar