Senegal ricuh, demonstran rotes jam malam pada pandemi COVID-19

id aksi massa di Touba,unjuk rasa di Senegal,dampak COVID-19 di Senegal,virus corona di Senegal

Senegal ricuh, demonstran rotes jam malam pada pandemi COVID-19

Guru dan anak-anak mereka menunggu untuk naik ke bus yang disewa pemerintah untuk membawa warga kembali ke sekolah di kota-kota pedesaan, yang dijadwalkan dibuka kembali minggu depan, di tengah larangan perjalanan antar wilayah akibat penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Dakar, Senegal, Kamis (28/5/2020). (REUTERS/ZOHRA BENSEMRA)

Touba, Senegal (ANTARA) - Demonstran di ibu kota Senegal, Dakar, membakar ban dan melempar batu ke petugas keamanan, Rabu malam (3/6), saat berunjuk rasa menolak aturan jam malam yang telah diberlakukan sepanjang hari selama tiga bulan selama pandemi COVID-19.

Aksi massa di ibu kota Senegal itu diikuti demonstrasi di kota suci Touba satu malam sebelumnya (2/6). Massa membakar sebuah mobil ambulans, melempar batu, dan menjarah perkantoran.

"Anak muda menduduki jalanan setelah jam malam dan bentrok dengan polisi, (mereka) melempar batu dan membakar ban," kata seorang warga di Dakar, yang meminta tidak disebut namanya karena alasan keamanan.

Beberapa unjuk rasa juga berlangsung di Kaolack, daerah yang berada di wilayah selatan Senegal, kata seorang pejabat setempat.

Kebijakan Pemerintah Senegal yang ditujukan menanggulangi pandemi tidak banyak dikritik warga, tetapi perekonomian negara itu terdampak cukup parah akibat adanya aturan jam malam dan larangan perjalanan antardaerah.

Otoritas setempat mencatat hampir 4.000 orang telah tertular COVID-19 dan 45 di antaranya meninggal dunia. Dakar dan Touba, pusat perdagangan dan tujuan ziarah utama di Senegal, jadi dua kota yang terdampak parah.

Aksi massa di Dakar dan Touba mengangkat persoalan yang dihadapi banyak negara di wilayah Sub-Sahara Afrika. Pasalnya, banyak kebijakan yang ditetapkan berdampak pada penghidupan jutaan warga yang bekerja di sektor informal sehingga akhirnya memicu ketegangan di masyarakat.

Seorang pengemudi taksi, Same Diop, memilih untuk mengemis di sepanjang jalan bersama supir taksi lainnya untuk menghidupi keluarga. Para supir taksi mengemis karena tidak dapat mengangkut penumpang dari Touba ke Dakar.

Sementara itu, jalanan utama di Touba pada Rabu dipenuhi dengan ban gosong dan ranting pohon akibat dari aksi massa, Selasa malam (2/6). Touba merupakan rumah bagi markas salah satu kelompok Muslim Sufi yang terkenal di Senegal. Salah satu pendiri kelompok itu dimakamkan di kota tersebut.

"Ini membuat kami takut," kata pimpinan wilayah, Mansour Diallo saat ditemui tengah berdiri di samping kendaraan yang terbakar. "Ini sudah pasti konsekuensi akibat status darurat dan karantina," ujar dia.

Sumber: Reuters
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar