Presiden: Rumah Sakit di Chile alami kesulitan saat COVID-19 dekati 70.000 kasus

id PresidenSebastian Pinera,RS Chile, COVID-19 mendekati 70.000 kasus

Presiden: Rumah Sakit di Chile alami kesulitan saat COVID-19 dekati 70.000 kasus

Presiden Chile Sebastian Pinera dan Presiden Prancis Emmanuel Macron menghadiri konferensi pers bersama di sela KTT G7 di Biarritz, Prancis, Senin (26/8/2019). (REUTERS/POOL)

Santiago (ANTARA) - Sistem layanan kesehatan Chile mengalami kesulitan dan "hampir mencapai batasnya", kata Presiden Sebastian Pinera, Minggu (24/5), saat jumlah COVID-19 mendekati 70.000 kasus usai lonjakan tes cepat dalam beberapa hari terakhir.

Kementerian Kesehatan melaporkan 3.709 kasus baru, menjadi 69.102 kasus. Sementara jumlah kematian dilaporkan sebanyak 718.

"Kami hampir mendekati batas sebab menerima begitu banyaknya kebutuhan dan permintaan layanan medis, dan tempat tidur serta ventilator unit perawatan intensif (IGD)," kata Pinera saat mengunjungi rumah sakit di Santiago, yang memiliki konsentrasi kasus tertinggi.

Lebih dari 1.000 orang dirawat di rumah sakit terkait COVID-19, menurut pemerintah.

Chile, produsen utama tembaga di dunia, mengkonfirmasi kasus pertama COVID-19 pada awal Maret dan di atas 50.000 kasus pekan ini.

Sepertiga populasi Chile, yakni sekitar 19 juta orang kini dalam masa karantina setelah pemerintah memberlakukan karantina wilayah di Santiago dan sejumlah kota lainnya.

Karantina wilayah di Chile sebelumnya mengakibatkan segelintir orang super kaya di negara itu melakukan pelanggaran  keluar dari rumah dengan menggunakan helikopter pribadi menuju lokasi liburan di pantai atau ke rumah lain mereka di kawasan pedesaan.

Fenomena itu mendorong otoritas di Chile untuk mengingatkan orang-orang super kaya itu bahwa mematuhi aturan di masa pandemi bukan sekadar kewajiban atas perintah hukum tapi juga panggilan moral.

Sumber: Reuters


 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar