China melonggarkan pembatasan ekspor sejumlah produk terkait COVID-19

id China,COVID-19,virus corona,Beijing,Kemendag China,Kementerian Perdaganganan China

China melonggarkan pembatasan ekspor sejumlah produk terkait COVID-19

Yang Guangyu (54), seorang tukang cukur rambut melayani para pelanggannya sambil mengenakan masker wajah buatannya sendiri di kiosnya di kawasan permukiman yang diblokir usai pencabutan karantina wilayah (lockdown) di Kota Wuhan, yang menjadi episentrum penyebaran virus corona, di Provinsi Hubei, China, Sabtu (11/4/2020). Masker tersebut dibuatnya dari sebuah botol air, masker medis dan pipa plastik sebagai alat pernapasan dan melindungi dirinya dari penularan COVID-19. ANTARA FOTO/REUTERS/Aly Song/wsj.

Beijing (ANTARA) - China memberlakukan persyaratan bahwa sejumlah produk perawatan utama virus harus mendapatkan persetujuan peraturan dalam negeri sebelum diekspor, selama produk tersebut disetujui di negara-negara pengimpor, kementerian perdagangan mengatakan, Sabtu (25/4).

China telah menetapkan persetujuan tambahan itu di dalam negeri sejak akhir Maret, setelah beberapa negara Eropa mengeluh bahwa alat tes buatan China tidak akurat. Peraturan tambahan itu enghambat upaya banyak perusahaan untuk memasok bantuan global untuk melawan pandemi virus corona.

Peraturan baru tersebut berlaku untuk produk-produk seperti alat tes COVID-19, masker medis, pakaian pelindung, termometer inframerah dan ventilator.



Seorang pejabat di Kementerian Perdagangan China, Li Xingqian, mengatakan dalam arahan media pada Minggu (26/4), produk-produk dengan persetujuan atau registrasi luar negeri akan diizinkan untuk diekspor, setelah melalui verifikasi yang relevan oleh kelompok dagang yang diotorisasi oleh kementerian.

Zhang Shuwen, Direktur Liming Bio-products, sebuah perusahaan biotek yang menawarkan tes virus corona yang menargetkan pasar luar negeri, mengatakan ia yakin aturan baru itu adalah revisi "bijak" dari yang sebelumnya.

"Kebijakan satu untuk semua adalah sesuatu yang salah," kata Zhang. "Setiap negara mungkin memiliki kriteria berbeda untuk obat-obatan dan peralatan medis. Prioritasnya adalah untuk memenuhi persyaratan di negara-negara di mana produk akan dijual, bukan di mana produk itu dibuat."



Larangan sebelumnya mengganggu perusahaan perangkat medis di kota-kota Hangzhou dan Shenzhen, yang berusaha mencari bantuan dari pemerintah daerah, tambah Zhang.

Banyak negara di seluruh dunia telah berjuang untuk membeli atau membuat peralatan perlindungan pribadi yang cukup untuk staf medis dan pekerja perawatan yang berisiko terinfeksi, dan juga tes untuk melacak penularan dan mengidentifikasi orang-orang yang sudah boleh meninggalkan karantina.

Sumber: Reuters 



 
Pewarta :
Editor : Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar