Anak dan istri dokter positif COVID-19 tidak tertular corona

id covid trenggalek,covid jawa timur,covid 19,penanganan corona,virus corona,corona,covid-19,2019-ncov,novel coronavirus 20

Anak dan istri dokter positif COVID-19 tidak tertular corona

Bupati Trenggalek Mochamad Nur Arifin mengatakan bahwa anak dan istri dokter asal Trenggalek yang terserang COVID-19 tidak tertular virus corona berdasarkan hasil pemeriksaan. (ANTARA/HO Humas Pemkab Trenggalek)

Trenggalek (ANTARA) - Anak dan istri dari seorang dokter asal Kabupaten Trenggalek yang terserang COVID-19 saat bertugas di RSUD dr. Iskak Tulungagung, Jawa Timur, menurut hasil pemeriksaan tidak tertular virus corona, kata Bupati Trenggalek Mochamad Nur Arifin.

"Keluarga yang berkontak erat dengan pasien 01, istri dan satu anak pasien 01, dinyatakan negatif setelah hasil tes swab yang dilakukan di Universitas Airlangga Surabaya hasilnya menunjukkan negatif," kata Bupati dalam siaran pers pemerintah yang diterima pada Senin.

Pemerintah Kabupaten Trenggalek masih menunggu hasil pemeriksaan laboratorium kedua terhadap spesimen dari dokter yang ditandai sebagai pasien 01 asal Trenggalek tersebut.

Arifin berharap hasil pemeriksaan menunjukkan pasien tersebut sudah sembuh dari infeksi virus corona.

Bupati meminta warga tetap mewaspadai penularan virus corona, menerapkan pola hidup sehat, mengikuti anjuran pemerintah untuk mencegah penularan virus corona, dan bergotong-royong menanggulangi wabah.

"Kami tidak ingin ada penolakan dalam bentuk apapun, bahkan stigma negatif bagi mereka yang terkonfirmasi positif maupun bagi mereka yang nanti dipulasarakan bagi yang mereka meninggal," katanya.

Ia mengemukakan pentingnya partisipasi warga dalam upaya menanggulangi wabah. "Dukungan ini penting supaya mereka yang bergerak di garda terdepan tetap bersemangat maupun mereka yang terkonfirmasi juga bersemangat dan cepat sembuh," katanya.

Bupati juga meminta semua petugas pelayanan semua titik pemeriksaan serta anggota gugus tugas penanganan COVID-19 dari tingkat kabupaten hingga desa selalu siaga.

"Kesiagaan ini butuh tenaga yang luar biasa dan kecukupan dana yang tidak sedikit, maka kami memohon kepada saudara-saudara sekalian tundalah mudik Anda, sampaikan rindu dan penghormatan kepada keluarga melalui teknologi informasi," ujarnya.

"Mari kita saling berempati dan tolong menolong dalam hal ini. Bila Anda tidak bisa membantu dana dan tenaga untuk masyarakat terdampak, cukup bantulah Indonesia ini dengan mengurangi kunjungan Anda dari satu kota ke kota lain, termasuk tidak melakukan mudik," ia menambahkan.

Ia mengatakan bahwa warga yang terdampak wabah dan membutuhkan bantuan bisa menghubungi petugas pemerintah di nomor 082233343800.
 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar