Dampak COVID-19, perusahaan pariwisata di Kabupaten Bintan terpuruk

id Disnaker, perusahaan,pariwisata Bintan, terpuruk,akibat,COVID 19,corona bintan

Dampak COVID-19, perusahaan pariwisata di Kabupaten Bintan terpuruk

Lagoi Bay salah satu objek wisata andalan di Bintan, Kepri, sepi pengunjung (Antara/Nikolas Panama)

Sejumlah hotel, restoran dan objek wisata sudah tidak beroperasi, karena jumlah tamu sedikit
Tanjungpinang (ANTARA) - Sejumlah perusahaan yang bergerak di bidang pariwisata di Kabupaten Bintan, Kepulauan Riau terpuruk sebagai dampak dari COVID-19.

Kepala Disnaker Bintan Indra Hidayat, di Tanjungpinang, Minggu, mengatakan, sejumlah hotel, restoran dan objek wisata sudah tidak beroperasi, karena jumlah tamu sedikit. Akibatnya, pihak perusahaan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap karyawannya.

Sementara perusahaan pariwisata lainnya masih beroperasi, namun sebagian karyawan dirumahkan.

Berdasarkan data terakhir Disnaker Bintan, jumlah karyawan di perusahaan yang bergerak di bidang pariwisata sebanyak 612 orang, sementara yang dirumahkan mencapai 1.153 orang.

Jumlah karyawan yang di-PHK dan dirumahkan diperkirakan meningkat jika proses penanganan COVID-19 di Indonesia dan berbagai negara belum membuahkan hasil yang maksimal.

"Sebagian besar karyawan yang di-PHK dan dirumahkan merupakan warga Bintan," ujarnya.

Indra mengatakan warga Singapura sejak dahulu merupakan pengunjung tertinggi di Bintan. wisatawan asal Singapura saat ini tidak dapat berkunjung ke Bintan karena mereka diisolasi.
Baca juga: Polisi memastikan TKA China tewas di Bintan bukan karena corona

Selain itu, tingkat kunjungan wisatawan asal China juga tinggi di Bintan. Warga asal China tidak dapat berkunjung ke Bintan karena kebijakan Pemerintah China dan Pemerintah Indonesia.

Warga Singapura juga tidak akan mau berkunjung ke Bintan jika permasalahan virus mematikan itu belum selesai.

Sementara perusahaan industri di Bintan, kata dia tidak terkena dampak langsung dari kebijakan berbagai negara, termasuk Singapura yang mengisolasi negaranya. Untuk kegiatan ekspor dan impor, misalnya manufaktur masih berjalan.

"Saya tidak dapat bayangkan bagaimana kondisi pariwisata di Bintan jika dalam dua bulan ini permasalahan COVID-19 ini tidak selesai," ujarnya.

Indra mengatakan Pemkab Bintan telah menyiapkan kebijakan untuk menanggulangi persoalan perekonomian dan sosial masyarakat yang terdampak COVID-19. Pemerintah Bintan akan memberikan bantuan tunai langsung kepada masyarakat.

"Pemerintah pusat juga menyiapkan Kartu Prakerja, salah satu daerah yang diprioritaskan yakni Bintan," ujarnya pula.
Baca juga: Dampak Virus Corona, resort di Bintan Kepri berhenti beroperasi
Pewarta :
Editor : Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar