PFA kuatirkan pemotongan gaji pemain akan kurangi pendanaan medis Inggris

id pfa,liga premier,liga inggris,nhs,olahraga terdampak corona

PFA kuatirkan pemotongan gaji pemain akan kurangi pendanaan medis Inggris

Suasana di Anfiled, Liverpool, Inggris, Jumat (13/3/2020), setelah Liga Premier ditunda akibat semakin meningkatnya virus korona (COVID-19). ANTARA FOTO/Action Images via Reuters/Jason Cairnduff/wsj/cfo

Jakarta (ANTARA) - Serikat pesepak bola Inggris, PFA, mengutarakan kekhawatiran mereka bahwa rencana pemotongan gaji pemain Liga Premier karena kesulitan ekonomi akibat pandemi virus corona bakal mengurangi pendapatan dari pajak yang berpengaruh terhadap pendanaan tenaga medis Inggris.

Lembaga layanan medis Inggris, NHS, antara lain didanai dari hasil pendapatan negara melalui pajak, termasuk yang dikenakan terhadap pesepak bola profesional di Inggris, yang belakangan diwacanakan bakal dipotong gajinya hingga 30 persen karena kesulitan ekonomi.



Wacana itu menjadi hasil dari pertemuan pemangku kepentingan Liga Premier Inggris yang juga secara tidak langsung jadi desakan parlemen Inggris yang menilai pesepak bola harus memberi sumbangsih dengan memotong gaji.

Wacana tersebut dibicarakan lebih jauh ketika Liga Premier bertemu dengan PFA pada Sabtu, yang berujung pada pernyataan PFA mempertanyakan soal rencana pemotongan gaji tersebut.

"Para pemain sadar bahwa... total potongan pajak dari gaji mereka berkontribusi signifikan terhadap pembiayaan layanan publik penting, yang saat ini perannya sangat dibutuhkan," demikian pernyataan yang disiarkan di laman resmi PFA, Minggu WIB.

"Tawaran pemotongan 30 persen gaji tahunan setara lebih dari 500 juta poundsterling atau berkurangnya pendapatan pajak pemerintah sekira 200 juta poundsterling," tulis pernyataan yang sama.



PFA berharap hal itu bisa turut menjadi pertimbangan sebelum melanjutkan negosiasi mengenai wacana pemotongan gaji pemain Liga Premier di tengah kesulitan ekonomi akibat pandemi virus corona.

PFA juga berkomentar mengenai rencana Liga Premier mendonasikan 20 juta poundsterling untuk pendanaan kebutuhan NHS selama penanganan pandemi, tetapi menilai nominalnya seharusnya bisa lebih besar.

Pemain Liga Premier Inggris belakangan menjadi sasaran kritik lantaran dianggap tak bersumbangsih nyata dalam pandemi virus corona, termasuk tetap menerima gaji penuh di tengah kesulitan ekonomi yang ditimbulkan.

Bahkan, parlemen Inggris menekan bahwa jika gaji pemain Liga Premier tak dipotong maka perlu diterapkan denda berupa kenaikan tarif pajak secara signifikan.
 
Pewarta :
Editor : Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar