FK Universitas Washington : Virus corona dapat tewaskan 81.000 orang di AS

id pandemi virus corona,amerika serikat,wabah virus corona,penyebaran corona

FK Universitas Washington : Virus corona dapat tewaskan 81.000 orang di AS

Presiden Amerika Serikat Donald Trump memimpin instruksi harian satuan tugas virus corona (COVID-19) di Gedung Putih, Washington, Amerika Serikat, Jumat (20/3/2020). (REUTERS/JONATHAN ERNST)

Washington (ANTARA) - Pandemi virus corona dapat membunuh lebih dari 81.000 orang di Amerika Serikat dalam empat bulan ke depan dan mungkin tidak surut sampai Juni, demikian menurut analisis data yang dilakukan oleh Fakultas Kedokteran Universitas Washington.

Jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit diperkirakan akan memuncak secara nasional pada minggu kedua bulan April, meskipun puncaknya mungkin datang kemudian di beberapa negara. Beberapa orang bisa meninggal karena virus hingga Juli, meskipun kematian di bawah tingkat epidemi yaitu 10 kematian per hari paling lambat Juni, menurut analisis.

Analisis itu, menggunakan data dari pemerintah, rumah sakit dan sumber lain, memprediksi bahwa jumlah kematian di AS, bisa sangat bervariasi, mulai dari yang terendah sekitar 38.000 hingga paling tinggi sekitar 162.000.

Varian ini sebagian disebabkan oleh perbedaan tingkat penyebaran virus di berbagai wilayah, yang masih sulit dijelaskan oleh para ahli, ujar Dr. Christopher Murray, direktur Institute for Health Metrics and Evaluation di Universitas Washington yang memimpin penelitian itu.

Upaya-upaya untuk pembatasan di publik mungkin dilakukan lebih lama dari yang diperkirakan akibat durasi virus corona.

Pelonggaran pembatasan menjadi longgar apabila AS melakukan tes virus corona dan karantina kepada orang yang sakit secara efektif, ujar Murray.

Analisis ini juga menyoroti tekanan di rumah sakit. Pada puncak epidemi, pasien yang sakit dapat melebihi jumlah tempat tidur rumah sakit yang tersedia sebanyak 64.000 dan memerlukan sekitar 20.000 ventilator.

Ventilator sudah menjadi barang yang sulit untuk didapatkan seperti yang terjadi di kota New York.

Virus ini menyebar lebih lambat di California, yang berarti bahwa kasus puncak akan datang nanti pada bulan April dan langkah-langkah menjaga jarak maupun pembatasan di publik perlu diperpanjang lebih lama di negara bagian itu, kata Murray.

Louisiana dan Georgia diperkirakan memiliki tingkat penularan yang tinggi dan itu bisa menjadi beban yang sangat tinggi pada sistem perawatan kesehatan lokal mereka, tambahnya.

Analisis itu mengasumsikan kepatuhan yang erat terhadap langkah-langkah pencegahan infeksi yang diberlakukan oleh pemerintah federal, negara bagian dan lokal.

"Lintasan pandemi akan berubah - dan secara dramatis menjadi lebih buruk - jika orang tidak peduli dengan menjauhkan diri dari kerumunan atau bersantai dengan tindakan pencegahan lainnya," kata Murray dalam sebuah pernyataan.

Analisis ini muncul ketika kasus virus corona yang dikonfirmasi di Amerika Serikat terus meningkat.

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan negara itu memiliki potensi untuk menjadi pusat virus baru di dunia.

Virus corona menyebabkan penyakit pernapasan yang dalam sebagian kecil kasus menyebabkan kerusakan parah di paru-paru dan dapat menyebabkan kematian.

Amerika Serikat telah melaporkan sekitar 70.000 kasus virus dan lebih dari 900 kematian sejak Januari. Secara global, itu telah menginfeksi lebih dari setengah juta orang, menurut data dari Universitas Johns Hopkins.

Universitas Washington telah menjadi pusat wabah di Amerika Serikat, yang pertama kali terdeteksi di negara bagian Washington dan sejauh ini telah membunuh 100 orang di negara bagian itu, menurut Universitas Johns Hopkins.

Sumber : Reuters
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar