Dolar AS jatuh terendah 2 bulan, lebih banyak penurunan suku bunga Fed

id indeks dolar,suku bunga Fed,virus corona

Dolar AS jatuh terendah 2 bulan, lebih banyak penurunan suku bunga Fed

Dolar jatuh, kerusakan corona picu spekulasi penurunan suku bunga

Dolar AS tergelincir ke level terendah dua bulan pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), karena para pedagang bertaruh Federal Reserve AS akan memangkas suku bunga lebih lanjut, setelah memotong 50 basis poin minggu ini dalam langkah darurat u
New York (ANTARA) - Dolar AS tergelincir ke level terendah dua bulan pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), karena para pedagang bertaruh Federal Reserve AS akan memangkas suku bunga lebih lanjut, setelah memotong 50 basis poin minggu ini dalam langkah darurat untuk melindungi ekonomi dari dampak Virus Corona.

Pelonggaran kebijakan moneter di Amerika Serikat, dipicu oleh kekhawatiran tentang dampak ekonomi dari Virus Corona, mengancam reli dolar selama bertahun-tahun dan memberikan dukungan bagi mata uang di seluruh dunia.
Baca juga: Harga emas melonjak 25 dolar dipicu kekhawatiran global akan virus corona

Pada Kamis (5/3/2020) indeks dolar, yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya, melemah 0,8 persen menjadi 96,639, setelah tergelincir ke serendah 96,608, terlemah sejak 6 Januari.

Pasar uang memperkirakan pemotongan 25 basis poin lagi dari kisaran 1,00 persen-1,25 persen saat ini di pertemuan Fed berikutnya pada 18-19 Maret dan pemotongan 50 basis poin pada April.

"Pemotongan itu darurat, jadi patut bertanya-tanya, apakah Fed akan menyerang lagi seperti ini atau akankah mereka mengirim telegram ke langkah lain? Sepertinya mereka bersedia membantu pada titik mana pun, sehingga kurangnya kepercayaan terhadap dolar dapat dipahami," kata Juan Perez, pedagang valuta asing senior dan ahli strategi di Tempus Inc di Washington.

Virus Corona yang menyebar cepat, yang muncul akhir tahun lalu di China tengah, sekarang ada di sekitar 80 negara dan telah menewaskan lebih dari 3.000 di seluruh dunia.

Terhadap yen Jepang, yang cenderung menarik investor selama masa geopolitik atau tekanan keuangan karena Jepang adalah negara kreditor terbesar di dunia, dolar jatuh 1,2 persen ke level terendah enam bulan dan terakhir di 106,22 yen.

"Wall Street turun hampir tiga persen di tengah jalan, sementara imbal hasil obligasi AS menuju ke posisi terendah sepanjang masa, keduanya bergabung untuk membebani pasangan ini," kata Ronald Simpson, direktur pelaksana analisis mata uang global di Action Economics.

Dolar menemukan sedikit dukungan dari data yang menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran turun pekan lalu, menunjukkan pasar tenaga kerja berada pada pijakan yang kuat meskipun ada wabah Virus Corona.

Dolar Kanada melemah terhadap mitra AS pada Kamis (5/3/2020), sehari setelah bank sentral Kanada, Bank of Canada, memberikan penurunan suku bunga terbesar dalam lebih dari 10 tahun dan mengisyaratkan siap untuk melonggarkan lebih lanjut karena wabah Virus Corona.
Baca juga: Yuan terus menguat terhadap dolar AS

Sterling menguat 0,7 persen terhadap greenback karena ekspektasi berkurang untuk penurunan suku bunga segera oleh bank sentral Inggris, Bank of England, mengikuti langkah darurat The Fed minggu ini.

Gubernur BoE yang akan datang, Andrew Bailey, mengurangi ekspektasi pemotongan antar-pertemuan pada Rabu malam (4/3/2020), mengatakan kepada anggota parlemen bahwa bank sentral harus menunggu sampai bank tersebut memiliki kejelasan lebih lanjut tentang dampak ekonomi dari wabah tersebut.
Pewarta :
Editor : Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar