WHO optimistis virus corona novel bisa dikendalikan

id virus corona,corona,Wuhan

WHO optimistis virus corona novel bisa dikendalikan

Persiapan KRI John Lie-385 menuju Pulau Sebaru Kecil lokasi observasi 188 WNI ABK kapal World Dream di Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Kamis (27/2/2020). (ANTARA/Virna P Setyorini)

Bandarlampung (ANTARA) - Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus menyatakan optimismenya bahwa COVID-19 dapat dikendalikan setelah kasus infeksi virus corona baru mereda di sejumlah negara.

Dalam pernyataannya di laman resmi WHO pada 26 Februari 2020 yang dikutip Kamis, Tedros mengatakan bahwa 14 negara yang sebelumnya melaporkan kasus positif COVID-19 tidak melaporkan satu kasus baru pun selama lebih dari satu pekan terakhir.

Selain itu, menurut Tedros, sembilan negara yang melaporkan kasus positif COVID-19 sudah tidak melaporkan adanya kasus baru setelah lebih dari dua minggu. Kesembilan negara tersebut meliputi Belgia, Kamboja, Finlandia, India, Nepal, Filipina, Rusia, Sri Lanka, dan Swedia.
Baca juga: China laporkan 433 kasus barus virus corona, 29 orang meninggal


"Tapi itu tidak berarti bahwa kasus-kasus itu tidak bisa kembali lagi ke negara-negara tersebut. Tetapi, kasus-kasus yang terjadi sebelumnya telah dikendalikan," katanya.

Dia juga mengemukakan bahwa menurut tim gabungan antara WHO dan otoritas China epidemi COVID-19 telah mencapai puncak pada 23 Januari hingga 2 Februari 2020, dan kasus positif mulai mengalami penurunan sejak saat itu hingga sekarang.

Di samping itu, tim mendapati tidak ada perubahan signifikan dalam susunan genetik virus yang bisa menyebabkannya bermutasi. Tim mengungkapkan bahwa kebijakan yang diambil oleh otoritas China juga telah membantu menekan perkembangan virus.

Baca juga: Kini pertambahan kasus corona dunia melampaui China

Berdasarkan data dan fakta tersebut, Tedros meyakini bahwa virus COVID-19 bisa dikendalikan dengan melakukan cara-cara yang benar.

"Pesan kunci yang seharusnya memberi semua negara harapan, keberanian, dan kepercayaan diri adalah bahwa virus ini dapat dikendalikan," tegas Tedros.

Tedros mengatakan tujuan utama semua negara yang melaporkan kasus COVID-19 adalah mengendalikan penularan virus sebagaimana yang telah dilakukan oleh sembilan negara yang belum melaporkan kasus baru selama dua minggu. Dia meminta negara-negara lain untuk melakukan hal yang sama, berusaha mengendalikannya.

Baca juga: Norwegia laporkan kasus pertama virus corona
Baca juga: Pakistan Rabu benarkan dua kasus pertama Corona, pasien pulang dari Iran

 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar