Taiwan atur ketat pembelian masker di tengah wabah corona

id Taiwan,virus corona,COVID-19,pembelian masker,pembelian masker di Taiwan

Taiwan atur ketat pembelian masker di tengah wabah corona

Industri masker di Henan, China. (ANTARA)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Taiwan mengatur pembelian masker per orang agar seluruh masyarakat dapat membeli dan memenuhi kebutuhan masker mereka di tengah wabah pneumonia virus corona baru (COVID-19).

"Sistem medis Taiwan yang lengkap dan maju telah lama dikenal oleh masyarakat internasional. Bahkan dari pembelian masker secara berkelanjutan menunjukkan niat baik pemerintah Taiwan untuk menyediakan masker bagi orang-orang di Taiwan," kata pernyataan dari Kantor Dagang dan Ekonomi Taiwan (TETO) di Jakarta, Rabu.

Pemerintah Taiwan secara serentak menggelar penjualan masker nasional dan meluncurkan pembelian dengan cara "sistem nama asli" mulai 6 Februari 2020.

Semua orang di Taiwan dapat pergi ke apotek dan pusat kesehatan dengan "kartu asuransi kesehatan" untuk membeli masker sesuai jatah pembagian yang telah ditentukan.

Baca juga: Kasus corona di China capai 78.064 dengan 2.715 kematian

Bahkan para warga asing di Taiwan dapat menikmati hak yang sama untuk membeli masker seperti penduduk di Taiwan dengan kartu izin tinggal atau kartu asuransi kesehatan.

Pengaturan itu dilakukan agar setiap orang tidak perlu khawatir tidak bisa membeli masker, dan harga masker pun tidak akan naik sewenang-wenang seperti yang terjadi di beberapa negara lainnya.

Selama wabah COVID-19 berlangsung, di banyak negara masker menjadi sulit didapatkan dan harganya pun menjadi naik secara drastis.

Wabah COVID-19 yang berasal dari Wuhan, China telah menyebar ke seluruh dunia. Hingga Senin (24/2) sudah ada 28 kasus virus corona terkonfirmasi di Taiwan.
 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar