Puluhan komunitas Lampung bahas permasalahan sampah

id Komunitas Lampunh,Samapah di teluk lampung

Puluhan komunitas Lampung bahas permasalahan sampah

Puluhan komunitas Lampung berkumpul bersama berdiskusi terkait permasalahan samapah di Teluk Lampung, Sabtu (15/2/2020) (ANTARA/Dian Hadiyatna)

Bandarlampung (ANTARA) -
Puluhan komunitas di Provinsi Lampung yang tergabung dalam "Gerakan Retorika Sampah" berkumpul bersama untuk membahas permasalahan limbah di Kota Bandarlampung.

"Untuk kegiatan hari ini kami mengumpulkan semua komunitas maupun perorangan yang peduli terhadap lingkungan, terutama sampah, khususnya di pesisir Kota Bandarlampung," kata Inisiator Gerakan "Retorika Sampah", Perdiansyah, di Bandarlampung, Sabtu.

Ia mengatakan bahwa pada kegiatan ini ada sebanyak 35 komunitas dan juga perorangan yang antusias mengikuti diskusi ini. Hasil dari pembahasan ini nantinya diharapkan mereka mampu menjalankan kampanye ke masyarakat untuk mencintai lingkungan sekitar.

Ia menjelaskan bahwa Gerakan Retorika Sampah ini, sebagai bentuk intepretasi gerakan kepedulian terkait permasalahan sampah di pesisir Lampung yang carut marut dan menumpuk tak terurus juga tersingkirkan.

"Jadi tidak hanya sekedar kumpul ngobrol saja tapi kita akan membuat gerakan yang mengedukasi masyarakat agar sadar untuk tidak membuang sampah sembarangan dan juga memupuk rasa kepedulian pemerintah dengan permasalahan ini," kata dia.

Menurutnya, selama ini memang kampanye seperti ini telah dilakukan banyak komunitas namun mereka ini berjalan sendiri-sendiri sehingga dengan dikumpulkannya puluhan komunitas ini akan membuat gerakan peduli lingkungan akan semakin masif lagi ke masyarakat.

Sementara itu, Koordinator publikasi dan informasi Gerakan Retorika Sampah, Imam Setiawan mengharapkan, dengan adanya gerakan ini dapat memberikan pengetahuan kepada masyarakat untuk bisa sadar bahwa pentingnya menjaga kebersihan. 

"Karena selama ini hanya masing-masing komunitas bergerak sendiri-sendiri tanpa ada dukungan yang kuat sehingga dengan adanya wadah ini bisa membuat gerakan ini lebih besar dan tersusun," ujarnya. 

Ia pun mengatakan bahwa peran media juga menjadi menjadi penting untuk bisa mensosialisasi kebersihan sampah ke khalayak luas sebab dengan adanya publikasi akan ada banyak pihak yang sadar akan pentingnya lingkungan tanpa sampah.

Sementara itu salah satu perwakilan komunitas peduli lingkungan dari Travel Blogger Impobal, Indra Pradya, merasa senang bisa berkumpul bersama dan berdiskusi mengenai limbah di Bandarlampung ini.

"Kita tadi fokus ngebahas sampah yang ada di pesisir Kota Bandarlampung. Dan tadi kami membuat tim dari puluhan komonitas itu seperti tim edukasi, sosialisasi, aksi dan publikasi," kata dia.

Menurutnya, berbicara sampah tidak bisa hanya dengan bilang stop buang sampah sembarangan namun harus ada program dan aksi yang berkesinambungan yang dapat menyadarkan masyarakat bahwa dampak dari limbah itu berbahaya.

"Tim kita ini, nantinya akan melakukan sosialisasi di sekolah dan masyarakat Teluk Lampung, hingga ke pemangku kepentingan seperti Pemda dan BUMN untuk bersama-sama mengatasi permasalahan sampah," katanya.
Pewarta :
Editor : Samino Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar