Malaysia perluas larangan wisatawan China terkait penyebaran corona

id Malaysia,larangan perjalanan,wisatawan China,virus corona

Malaysia perluas larangan wisatawan China terkait penyebaran corona

Wakil Perdana Menteri Malaysia Wan Azizah Wan Ismail dalam jumpa pers di Putrajaya, Sabtu. Foto ANTARA/FB Wan Azizah (1)

Kuala Lumpur (ANTARA) - Malaysia memperluas larangan masuk wisatawan dari China termasuk dari Provinsi Zhejiang dan Jiangsu, setelah China memutuskan untuk mengisolasi sejumlah kota di provinsi tersebut dalam upaya mengekang penyebaran wabah virus corona, yang menelan lebih dari 800 korban.

Negara Asia Tenggara itu pada 27 Januari memberlakukan larangan sementara bagi wisatawan yang tiba dari Kota Wuhan, pusat wabah virus, dan sekitar Provinsi Hubei.

Wakil Perdana Menteri Wan Azizah Wan Ismail menyebutkan keputusan itu menyusul langkah China untuk memperluas isolasi terhadap lima kota di Provinsi Zhejiang dan dua kota di Provinsi Jiangsu.

Ibu kota provinsi Hubei, Wuhan, telah terisolasi sejak 23 Januari.

"Pembatasan perjalanan akan diberlakukan seiring dengan penyekatan kawasan oleh Pemerintah China," kata Wan Azizah melalui pernyataan, Minggu.

Pembatasan akan berlaku bagi semua wisatawan dari negara mana pun, yang telah berkunjung ke Hubei, Zhejiang dan Jiangsu, tambahnya.

Hingga Sabtu Malaysia telah melaporkan 16 kasus virus corona terkonfirmasi, dengan dua di antaranya diperbolehkan pulang setelah dinyatakan sembuh.

Sementara itu jumlah kematian akibat virus corona di daratan China menembus angka 811 hingga Sabtu, menurut Komisi Kesehatan Nasional China.

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor : Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar