Perempuan di China terinfeksi virus corona, dan melahirkan bayi sehat

id virus corona,coronavirus,penderita corona melahirkan,Wuhan

Perempuan  di China terinfeksi virus corona, dan melahirkan bayi sehat

Seorang perempuan positif 2019-nCoV mengacungkan kedua jarinya sambil menggendong bayi yang dilahirkannya dalam kondisi sehat di Rumah Sakit Umum Kota Harbin, Provinsi Heilongjiang, China, Senin (3/2). (ANTARA/HO-People/mii)

Jakarta (ANTARA) - Seorang perempuan yang mengalami radang paru-paru (pneumonia) berat setelah terinfeksi virus corona di Provinsi Heilongjiang, China, berhasil melahirkan seorang bayi dalam kondisi sehat.

Saat ditemukan dalam kondisi demam dengan suhu tubuh 37,3 derajat Celcius dan hasil tes laboratorium positif terinfeksi 2019-nCoV, usia kehamilan perempuan itu sudah memasuki 38 pekan, demikian Wakil Direktur Rumah Sakit Umum Kota Harbin, Na Hui, kepada wartawan, Selasa (4/2).

Akhirnya dokter rumah sakit di Ibu Kota Provinsi Heilongjiang itu memutuskan persalinan melalui operasi cesar terhadap perempuan hamil tersebut.

Hasil tes laboratorium pada Jumat (31/1) dan Minggu (2/2) menunjukkan bahwa bayi yang dilahirkan perempuan tersebut negatif 2019-nCoV.

Menurut Na, suhu badan ibu bayi itu kembali normal pada Minggu (2/2). Ibu dan bayinya sampai saat ini menjalani karantina dengan didampingi dua tim medis yang khusus memberikan perawatan dan melakukan observasi.

Pihak rumah sakit di wilayah timur laut China itu tidak bersedia menyebutkan jati diri ibu dan bayinya.

Sementara itu, hingga Rabu (5/2), jumlah kasus positif virus corona mencapai angka 24.433 dan terduga (23.260).

Data otoritas kesehatan China yang dipantau Antara juga menunjukkan jumlah pasien pneumonia akibat 2019-nCoV yang parah sebanyak 3.219 orang.

Angka kematian akibat pandemi tersebut mencapai 493 kasus, namun angka kesembuhannya 981 kasus.
 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar