Anak muda diharapkan kuasai bisnis intelijensi buatan mekanisme robotik

id intelejensi buatan,era digital,generasi muda,ai

Anak muda diharapkan kuasai bisnis intelijensi buatan mekanisme robotik

Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Indonesia (Kadin) Bidang Konstruksi dan Infrastruktur, Erwin Aksa, dalam acara Indonesia Millenial Summit di Jakarta, Jumat (17/1/2020). ANTARA/M Razi Rahman

Kalangan anak muda diharapkan dapat menguasai bisnis intelijensi buatan (Artificial Intelligence/AI) seperti dalam mekanisme robotik dalam rangka meningkatkan efisiensi dalam berbagai sektor perekonomian pada era digitalisasi 4.0 ini.
Jakarta (ANTARA) - Kalangan anak muda diharapkan dapat menguasai bisnis intelijensi buatan (Artificial Intelligence/AI) seperti dalam mekanisme robotik dalam rangka meningkatkan efisiensi dalam berbagai sektor perekonomian pada era digitalisasi 4.0 ini.

"Kuasai artificial intelligence," kata Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Indonesia (Kadin) Bidang Konstruksi dan Infrastruktur, Erwin Aksa, di Jakarta, Jumat.

Erwin menuturkan pengalamannya di suatu negara maju di mana untuk pengelolaan lahan pertanian dan perkebunan di sana telah menggunakan robot.

Dengan menggunakan mekanisme robotik, lanjutnya, maka aktivitas seperti memanen buah-buahan juga tidak lagi menggunakan tenaga manusia.

Namun, ia juga mengingatkan bahwa perlu ada pengembangan SDM agar dapat pula beradaptasi dengan era digital ini sehingga tidak menambah pengangguran, dampak dari semakin banyaknya kegiatan bekerja yang dilakukan oleh mesin.
Baca juga: Kemendikbud serius manfaatkan kecerdasan buatan untuk majukan pendidikan

Sebelumnya, Staf Khusus (Stafsus) Presiden Aminuddin Ma'ruf menegaskan pentingnya aktivis dan anak muda untuk paham tantangan era disrupsi agar bisa membuat solusi inovatif untuk bermacam-macam persoalan yang dihadapi bangsa ini.

Aminuddin Ma'ruf di Jakarta, Selasa (15/1), mengatakan dirinya telah berkunjung ke Kantor KNPI Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, untuk berdialog dengan para aktivis dari berbagai macam latar belakang organisasi kepemudaan pada Senin (14/1).

Pada kesempatan itu ia menyampaikan bahwa persaingan dagang dan persaingan inovasi sedang dialami seluruh lapisan masyarakat antar-negara di dunia.

"Menjadi pemimpin di era disrupsi ini harus menjadi problem solver yang bisa mengambil keputusan dengan berdasarkan data yang akurat dan skill decision making yang mumpuni,” kata Aminuddin Ma'ruf.
Baca juga: Robot asmara dengan kecerdasan AI ancam hubungan intim manusia

Aminuddin memaparkan bahwa banyak sekali masalah yang dihadapi kalangan muda seperti pengangguran, ketimpangan ekonomi, narkoba, kekerasan sosial, bahkan korupsi.

"Perlu keberanian dalam melakukan lompatan inovasi oleh anak muda jika tidak ingin tertinggal oleh bangsa lain," ujarnya.
Baca juga: AI kini bukan cuma milik ponsel mahal


 
Pewarta :
Editor : Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar