Sebagian jalan raya Cianjur-Bandung tertutup longsor

id cianjur, tanjakan mala naringgul

Sebagian jalan raya Cianjur-Bandung tertutup longsor

Jalan Raya Bandung-Cianjur bagian selatan tepatnya di Tanjakan Mala, Kecamatan Naringgul, Cianjur, Jawa Barat, longsor, sehingga mengakibatkan sebagian bahu jalan tertutup material batu dan tanah. Namun, arus kendaraan masih dapat melintas secara bergantian, Minggu (12/1/2020). ANTARA/Ahmad Fikri

Cianjur (ANTARA) - Sebagian Jalan Raya Bandung-Cianjur, Jawa Barat, tepatnya di Tanjakan Mala, Kecamatan Naringgul, tertutup material batu dan tanah akibat longsor tebing setinggi 12 meter.

"Longsor terjadi menjelang siang, sehingga sebagian badan jalan utama tertutup tanah dan batu. Namun, arus kendaraan masih dapat melintas meskipun secara bergantian," kata Jai (40), warga sekitar saat dihubungi Minggu.

Suara gemuruh
Ia menjelaskan, warga tidak sempat melihat tanda-tanda atau suara gemuruh yang biasa terdengar sebelum terjadi longsor di tebing Tanjakan Mala yang sudah diperbaiki Pemprov Jabar beberapa bulan terakhir itu.

Menjelang siang warga melihat sebagian badan jalan sudah tertutup longsoran tanah dan batu berbagai ukuran.

Meskipun tidak sampai menutup seluruh badan jalan seperti tahun sebelumnya, namun longsor juga menyebabkan jaring baja sepanjang 20 meter yang menutupi sebagian besar tebing sobek, sehingga material longsoran menutup sebagian badan jalan.

"Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa tersebut, namun kendaraan yang melintas harus sabar mengantre karena petugas kepolisian dan TNI memberlakukan sistem buka tutup satu arah selama pembersihan material longsoran," katanya.

Alat berat dikerahkan
Kepala PPK PJN 2 Jabar Suparman mengatakan setelah mendapat laporan warga terkait longsor di Tanjakan Mala, pihaknya langsung menugaskan tim di lapangan menuju lokasi untuk menyiapkan alat berat guna membersihakn material longsoran.

"Kendaraan masih bisa melintas meskipun secara bergantian, sehingga kendaraan roda dua dan empat tetap dapat melintas. Saat ini proses pembersihan material longsor masih berjalan dengan harapan menjelang sore arus sudah normal kembali," katanya.

Ia menuturkan, pihaknya menurunkan dua unit alat berat, puluhan pegawai dibantu relawan tanggap bencana, TNI/Polri dan warga sekitar yang bertugas mengatur lalu lintas serta menyingkirkan batang pohon yang ikut terbawa longsor.

"Kami menghimbau warga khususnya pengendara agar tetap waspada dan berhati-hati saat melintasi di Jalur Nasional Bandung-Naringgul-Cidaun karena setiap musim hujan sejumlah titik rawan bencana longsor," katanya.

Longsor jadi arena swafoto
Bahkan pihaknya untuk sementara waktu melarang pengguna jalan untuk berhenti di sepanjang tebing yang sejak selesai dibangun banyak dijadikan tempat berswa foto karena rawan terjadi longsor susulan.

"Kami mengimbau pengguna jalan bersama petugas dari Polsek Naringgul, untuk tidak berhenti di sepanjang tebing Tanjakan Mala karena rawan terjadi longsor susulan, meskipun tebing telah dipasangi jaring pengaman," katanya.
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar