China ajak Dunia tetap patuhi "Satu China" pascapemilu Taiwan

id Pemilu Taiwan, Tsai ing Wen, one China

China ajak Dunia tetap patuhi "Satu China" pascapemilu Taiwan

Petahana Tsai Ing-wen melambaikan tangan ke arah pendukungnya di kantor pusat Partai Demokratik Progresif, Taipei, Taiwan, Sabtu (11/1/2020). Tsai Ing-wen meraih suara terbanyak pada pemilihan pemimpin Taiwan yaitu dengan meraup 8,1 juta suara (57,1 persen). Ia mengalahkan lawannya Han Kuo-y dari Partai Kuomintang, yang hanya mendapat 5,5 juta suara (38,6 persen). ANTARA FOTO/REUTERS/Tyrone Siu/pras.

Beijing (ANTARA) - Kementerian Luar Negeri China mengajak masyarakat internasional untuk tetap mematuhi prinsip "Satu China" pascapemilihan umum di Taiwan yang dimenangkan oleh petahana Tsai Ing Wen.

"Saya berharap dan merasa yakin bahwa masyarakat internasional akan tetap mematuhi prinsip 'Satu China', memahami dan mendukung rakyat China untuk menentang aktivitas kelompok separatis yang mendukung kemerdekaan Taiwan dan turut merealisasikan reunifikasi nasional," kata jubir Kemlu China Geng Shuang dalam pernyataan tertulis di Beijing, Minggu pagi.

Pernyataan itu disampaikan untuk menanggapi masa depan Taiwan pascapemilu di wilayah itu.

Tsai, kandidat dari Partai Progresif Demokrat (DPP) yang berpasangan dengan Lai Ching Te, memenangi pemilihan yang berlangsung pada Sabtu (11/1), sebagaimana diumumkan dari Komisi Pemilihan Umum setempat.

"Pertanyaan tentang Taiwan merupakan urusan dalam negeri China," tegas Geng.

Ia tidak mempermasalahkan apa pun yang terjadi di Taiwan karena kenyataannya di dunia hanya ada Satu China dan Taiwan bagian dari China sudah tidak bisa ditawar-tawar lagi.

"Pemerintah China tidak akan mengubah situasi itu dan akan memegang teguh prinsip 'Satu China' serta menentang 'Kemerdekaan Taiwan', 'Dua China', dan 'Satu China, Satu Taiwan'," ujarnya menambahkan.

Tsai, yang berasal dari partai independen itu menang dengan selisih delapan juta suara dari rival utamanya, Han Kuo Yu.

Han dicalonkan oleh Partai Kuomintang.

Sejumlah pengamat politik di China berpendapat bahwa kemenangan Tsai dicapai berkat dukungan dari kawula muda.

"Beberapa bulan aksi massal di Hong Kong turut memengaruhi situasi di pulau itu," kata Li Xiaobing, pakar Hong Kong, Makau, dan Taiwan dari Nankai Uninversity, Tianjin,seperti dikutip Global Times. 
Baca juga: Menhan China: Penyelesaian 'soal Taiwan' adalah kepentingan nasional terbesar


 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar