Spanyol tarik sebagian pasukannya dari Irak

id Spanyol,penarikan pasukan dari Irak,serangan Iran,pasukan Amerika Serikat,pembalasan pembunuhan Soleimani

Spanyol tarik sebagian pasukannya dari Irak

Raja Felipe dan Ratu Letizia dari Spanyol memimpin parade militer memperingati Hari Angkatan Bersenjata (Armed Forces Day) di Logrono, Spanyol, Sabtu (26/5/2018). (REUTERS/Vincent West)

Madrid (ANTARA) - Spanyol sudah menarik sebagian pasukannya dari Irak karena masalah keamanan sementara Prancis menyatakan belum berencana melakukan langkah serupa pascaserangan balasan Iran terhadap pasukan Amerika Serikat di Irak.

Sementara itu, sejumlah negara melaporkan bahwa pasukan mereka di Irak berada dalam keadaan selamat setelah rudal Iran menggempur target-target Amerika di Irak.

Wakil Perdana Menteri Spanyol Carmen Calvo mengatakan, Rabu, negaranya telah menarik sejumlah personel pasukannya dari Irak.

Baca juga: PM Irak terima pesan dari Iran terkait serangan rudal

"Mereka yang berada di posisi yang lebih riskan sudah berangkat menuju Kuwait," kata Calvo kepada stasiun penyiaran negara, RTVE. "Yang masih berada di sana hanya sejumlah saja."

Keputusan penarikan pasukan itu diambil setelah Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) mengumumkan akan memindahkan beberapa personel pelatihan militer dari Irak di tengah kekhawatiran bahwa situasi di kawasan itu akan semakin panas.

Serangan yang dilancarkan Iran pada Rabu pagi itu merupakan pembalasan atas serangan pesawat nirawak oleh AS hingga menewaskan komandan terkemuka Iran di Baghdad, Qassem Soleimani.

Seorang sumber dalam pemerintahan Prancis mengatakan, Rabu, negara itu saat ini tidak berencana menarik pasukannya, yang terdiri dari 160 tentara, dari Irak.

Sebelumnya, seorang juru bicara militer Prancis mengatakan tidak ada korban di pihak pasukan Prancis dalam serangan Iran itu.

Baca juga: Iran gempur pangkalan udara Irak--ada pasukan AS tak lama usai pemakaman Soleimani

Norwegia, Denmark dan Polandia juga melaporkan hal serupa, bahwa tidak ada anggota pasukannya yang menjadi korban dalam serangan tersebut.

Tidak ada tentara Norwegia yang cedera atau meninggal dalam serangan rudal Iran ke pangkalan udara Al-Asad di Irak, kata seorang juru bicara militer Norwegia kepada Reuters.

Negara Nordik itu menempatkan 70 prajurit di pangkalan tersebut, kata Brynjar Stordal di markas besar militer Norwegia.

Angkatan bersenjata Denmark menyatakan tidak ada tentaranya yang terluka atau tewas dalam serangan rudal di Al-Asad, kata angkatan tersebut melalui Twitter.

Polandia melaporkan keadaan serupa.

"Tidak ada prajurit Polandia di Irak yang cedera dalam serangan roket di Al-Asad dan pangkalan Erbil. Kami terus menjalin kontak dengan komandan Kontingen Militer Polandia di Irak," tulis Menteri Pertahanan Polandia Mariusz Blaszczak di Twiitter pada Rabu.

Sumber: Reuters

 
Pewarta :
Editor : Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar