Kepergok, maling motor tewas dihajar massa di Jakarta Timur

id maling motor,curanmor,jakarta timur,polda metro

Kepergok, maling motor tewas dihajar massa di Jakarta Timur

Barang bukti yang diamankan dari seorang maling sepeda motor tanpa identitas yang tewas dihajar massa setelah kepergok saat mencoba menggondol motor milik warga di Jalan Cipinang Muara III, Duren Sawit, Jakarta Timur. ANTARA/HO-Polda Metro Jaya

Jakarta (ANTARA) - Seorang maling sepeda motor tanpa identitas yang beraksi seorang diri di Jakarta Timur tewas dihajar massa setelah kepergok saat mencoba menggondol motor milik warga.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus dalam keterangan tertulis, Rabu, mengatakan kejadian itu terjadi pada Selasa (7/1) sekitar pukul 15.30 WIB.

Saat itu pelaku berusaha mencuri sebuah sepeda motor yang terparkir di samping gerai ponsel yang beralamat di Jalan Cipinang Muara III, Duren Sawit, Jakarta Timur.

"Korban mendengar suara alarm sepeda motornya sehingga korban langsung keluar dari gerai dan melihat motornya dibawa pelaku dalam keadaan mesin mati," kata Yusri.

Melihat hal itu, korban langsung meneriaki pelaku sebagai maling dan menarik perhatian warga sekitar yang kemudian langsung mengejar pelaku.

"Korban spontan teriak maling dan warga yang melintas di lokasi langsung berusaha menangkap pelaku sehingga pelaku melarikan diri dan sepeda motor ditinggal," kata Yusri.

Saat hendak kabur, pelaku tertabrak mobil dan berhasil dibekuk warga. Pelaku kemudian diperiksa oleh warga dan kedapatan membawa satu set kunci T.

Sarga yang emosi dengan kelakuan pelaku langsung menghajarnya hingga babak belur sebelum diserahkan kepada petugas.

"Setelah pelaku tertangkap dan dihakimi massa selanjutnya dibawa ke kantor RW berikut barang buktinya. Pelaku kemudian diamankan oleh anggota Kepolisian dan diserahkan ke Polsek terdekat," kata Yusri.

Setibanya di Polsek, perwira piket memutuskan untuk membawa pelaku ke Puskesmas terdekat agar mendapatkan pengobatan karena kondisinya yang babak belur.

Pelaku dilakukan tindakan medis oleh dokter jaga dan diberikan obat. Saat dalam perjalanan kembali ke Polsek, kondisi pelaku menurun sehingga petugas piket berinisiatif langsung membawa pelaku ke RS Polri.

'Namun tidak lama kemudian pelaku dinyatakan meninggal dunia," kata Yusri.

Petugas forensik masih melakukan identifikasi untuk mencari indentitas pelaku. Sedangkan barang bukti yang berhasil diamankan adalah satu buah kunci letter T.
Pewarta :
Editor : Samino Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar