Trump janjikan serangan balik jika Iran serang warga AS

id president donald trump,serangan balik ke Iran,iran as

Trump janjikan serangan balik jika Iran serang warga AS

Presiden AS Donald Trump. (REUTERS/YURI GRIPAS/ H-FDH)

"Keterangan di media sosial ini akan berfungsi sebagai pemberitahuan kepada Kongres Amerika Serikat bahwa jika Iran menyerang setiap orang warga negara AS, AS akan melakukan serangan balik dengan cepat," ujar Trump melalui akun resminya di Twitter.
Washington (ANTARA) - Amerika Serikat akan melakukan serangan balik dengan cepat apabila Iran menyerang warga negara AS, ujar Presiden Donald Trump.

"Keterangan di media sosial ini akan berfungsi sebagai pemberitahuan kepada Kongres Amerika Serikat bahwa jika Iran menyerang setiap orang warga negara AS, AS akan melakukan serangan balik dengan cepat," ujar Trump melalui akun resminya di Twitter.

Trump mengatakan bahwa serangan balik AS kepada Iran akan dilakukan dengan cara yang tidak sebanding.

Sebelumnya, Menteri Pertahanan Iran Amir Hatami menyatakan bahwa Iran akan mengambil langkah pembalasan atas pembunuhan Mayor Jenderal Qassem Soleimani, komandan Pasukan Elit Quds, pada Jumat pagi, demikian dilansir Kantor Berita IRNA.



“Balas dendam yang menghantam akan kami lakukan untuk pembunuhan tidak adil terhadap Soleimani… Kami akan membalas semua yang terlibat dan bertanggung jawab atas pembunuhan itu,” ujar Hatami.
Baca juga: Erdogan anggap Irak jadi zona perang antara AS-Iran rusak stabilitas

Presiden Iran Hassan Rouhani dan Pemimpin Agung Iran Ayatollah Ali Khamenei sama-sama memberikan respons senada atas kematian Soleimani akibat serangan roket oleh pasukan AS di Bandara Internasional Baghdad. Keduanya menyebut bahwa Iran akan lebih bertentangan lagi dengan AS.

"Kematian syahid Soleimani akan membuat Iran menjadi lebih tegas menentang ekspansionisme AS serta membela nilai-nilai Islam. Tanpa keraguan, Iran dan negara-negara lain yang mencari kemerdekaan di kawasan akan mengambil jalan pembalasan," kata Rouhani.

Sementara Khamenei menyatakan, "Semua musuh harus sadar bahwa perlawanan jihad akan berlanjut dengan motivasi yang berlipat ganda, dan kemenangan yang nyata tengah menanti para pejuang dalam perang suci." Ia menyerukan hari berkabung nasional selama tiga hari.
Baca juga: Trump dikecam Iran dan disebut sebagai teroris berdasi



 
Pewarta :
Editor : Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar