PDEI ingatkan warga waspadai ancaman penyakit saat dan setelah banjir

id Banjir,Penyakit saat banjir,penyakit banjir

PDEI ingatkan warga waspadai ancaman penyakit saat dan setelah banjir

Suasana pengungsi korban banjir Cipinang Melayu di Universitas Borobudur, Jakarta, Kamis (2/1/2020). (ANTARA/Yogi Rachman)

Ketua Umum Perhimpunan Dokter Emergensi Indonesia (PDEI) Jakarta Dr Abdul Halik Malik saat dihubungi di Jakarta, Kamis, menjelaskan ancaman penyakit tidak terlalu besar di saat kondisi awal terjadinya banjir seperti yang terjadi saat ini di beberapa

Jakarta (ANTARA) - Masyarakat diimbau untuk mewaspadai ancaman keselamatan penyakit pada saat terjadi banjir ataupun setelahnya dengan pencegahan dan penanganan yang benar.

Ketua Umum Perhimpunan Dokter Emergensi Indonesia (PDEI) Jakarta Dr Abdul Halik Malik saat dihubungi di Jakarta, Kamis, menjelaskan ancaman penyakit tidak terlalu besar di saat kondisi awal terjadinya banjir seperti yang terjadi saat ini di beberapa wilayah Jabodetabek.

Ancaman dalam kondisi banjir pada awal-awal, kata Halik, ialah yang menyangkut keselamatan nyawa seperti tenggelam, tersengat listrik, luka karena terperosok atau terseret arus, dan juga hipotermia.

Baca juga: Menkes Ingatkan Ancaman Penyakit Saat Banjir

Halik menekankan agar penolong harus mendahulukan keselamatan diri terlebih dulu, keselamatan orang-orang sekitar, dan baru kemudian korban dalam memberikan pertolongan.
 

"Beberapa hari setelah banjir ada berbagai ancaman penyakit, tapi dengan daya tahan tubuh yang baik pasti akan terhindar dari penyakit tersebut," kata dia.

Beberapa penyakit yang harus diwaspadai berkaitan dengan kebersihan lingkungan yang tercemar akibat air banjir sehingga menimbulkan banyak kuman dan virus.

Beberapa penyakit yang umum terjadi di kondisi lingkungan yang tidak bersih seperti diare, penyakit kulit, dan juga leptospirosis yang disebabkan oleh urin tikus yang bercampur dengan air banjir.

Bagi korban banjir yang berada di pengungsian harus memperhatikan kebersihan sanitasi, minum cukup, dan makan makanan yang bergizi agar daya tahan tubuh tidak menurun. Biasanya, kata Halik, beberapa hari setelah banjir dan kondisi di pengungsian membuat asupan makan tak teratur yang menyebabkan kondisi tubuh menurun.

"Tetap jaga kebersihan, asupan makanan yang cukup, dan kebugaran fisik. Dengan pemahaman yang benar dan bantuan dari masyarakat sekitar serta petugas kesehatan apabila diperlukan, semua akan tertolong dan selamat menghadapinya," kata Halik.
Baca juga: Warga Bandarlampung Korban Banjir Mulai Terserang Penyakit

Pewarta :
Editor : Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar