120.000 orang melarikan diri dari Idlib Suriah

id LSM IHH,Serangan,Idlib Suriah, Turki

120.000 orang melarikan diri dari Idlib Suriah

Keluarga-keluarga Suriah, yang mengungsikan diri dari kekerasan setelah Turki melancarkan serangan di Suriah, berkumpul untuk mendapatkan makanan di kamp pengungsi di Bardarash, Dohuk, Irak, 18/10/2019. ANTARA/REUTERS/Ari Jalal/tm.

Istanbul (ANTARA) - Jumlah warga Suriah yang menyelamatkan diri dari serangan di Provinsi Idlib, Turki barat Suriah, menuju Turki mencapai 120.000 orang, menurut kelompok bantuan Turki pada Senin.

Kelompok itu menambahkan bahwa pihaknya akan mendirikan kamp-kamp pengungsi. 

Pasukan Suriah dan Rusia baru-baru ini menggencarkan target pengeboman mereka di Idlib, wilayah yang dijanjikan Presiden Suriah Bashar al-Assad akan direbut kembali.  Bombardemen itu memicu gelombang migran menuju Turki.

Presiden Tayyip Erdogan pada Minggu (23/12) mengatakan Turki tak mampu menangani gelombang migran baru dan memperingatkan bahwa negara-negara Eropa akan merasakan imbas gelombang tersebut apabila kekerasan di barat laut Suriah tidak dihentikan.

"Dalam sepekan terakhir jumlah orang yang menyelamatkan diri dari kawasan selatan (Idlib) menuju utara akibat meningkatnya kekerasan mencapai 120.000 orang," kata Selim Tosun, penasihat media Yayasan Bantuan Kemanusiaan (IHH) di Suriah.

Erdogan pada Minggu menyebutkan 80.000 orang saat ini telah menyelamatkan diri. Sementara itu, pemantau perang Observatorium HAM untuk Suriah yang berbasis di Inggris melaporkan 40.000 warga sipil mengungsi sejak Kamis, saat operasi militer terbaru dimulai.

Banyak migran meninggalkan Kota Maraat al-Numan, dengan beberapa pergi ke sejumlah kamp di dakat perbatasan Turki, sementara warga lainnya tinggal bersama kerabat mereka atau ke daerah Afrin dan Azaz di dekat perbatasan Turki, kata Tosun.

Kelompok LSM itu mengungkapkan pihaknya mulai menyalurkan 20.000 paket makanan bagi para migran di antara Kota Idlib hingga Kota Sarmada. Pihaknya juga menyediakan kamp tenda di area Killi, desa yang berjarak sekitar 13 km dari perbatasan Turki.

Tosun mengatakan kamp bagi keluarga berjumlah 500 tenda dan kemungkinan jumlahnya diperbanyak.

Turki saat ini menampung sekitar 3,7 juta warga Suriah, populasi pengungsi terbesar di dunia, setelah delapan setengah tahun perang saudara di Suriah. Ankara khawatir akan gelombang migran lainnya dari kawasan Idlib, tempat hingga tiga  juta warga Suriah tinggal di wilayah terakhir yang dikuasai pemberontak.

Baca juga: Suriah tembak jatuh misil Israel

Sumber: Reuters


 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar