Kadis Pariwisata Jakarta Mundur, belum serap miliaran rupiah anggaran

id Kadisparbud,kadis pariwisata mundur, wisata jakarta

Kadis Pariwisata Jakarta Mundur, belum serap miliaran rupiah anggaran

Mantan Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta Edy Junaedi. (Tangkapan Layar google)

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menerima permohonan pengunduran diri pejabat struktural tersebut.
Jakarta (ANTARA) - Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta Edy Junaedi mundur dari jabatannya dengan menyisakan sejumlah program kegiatan belum terserap hingga awal November 2019 bernilai miliaran rupiah.

Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (Bappeda) DKI Jakarta, di Jakarta, Jumat, mencatat sejumlah program itu, di antaranya promosi Mice Jakarta senilai Rp6,6 miliar yang baru diserap 23 persen.
Baca juga: Pemprov DKI berharap Jakarta Marathon jadi wisata olahraga

Lalu, partisipasi olahraga internasional di dalam negeri senilai Rp3,6 miliar yang baru diserap 10,5 persen.

Kemudian, penyelenggaraan pameran wisata halal senilai Rp5,9 miliar yang baru diserap 47 persen. Publikasi pariwisata pemasangan iklan media senilai Rp10,7 miliar yang terserap 67 persen.

Selanjutnya, pengadaan sistem suara di teater Taman Ismail Marzuki senilai Rp15,98 miliar yang terserap 55 persen, pengadaan lahan kawasan cagar budaya makam pangeran Jayakarta senilai Rp23 miliar yang baru terserap 43 persen.
Baca juga: Pemkot Jakarta Pusat tawarkan wisata jalan kaki atau "walking tour"

Hingga awal November 2019, serapan APBD Dinas Pariwisata dan Kebudayaan sebesar Rp308,2 miliar dari alokasi anggaran belanja sebesar Rp560,4 miliar atau mencapai 55 persen.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menerima permohonan pengunduran diri pejabat struktural tersebut.
 
Pewarta :
Editor : Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar