BCA sebutkan kredit mobil berkurang akibat transportasi daring dan MRT

id BCA,properti,rumah

BCA sebutkan kredit mobil berkurang akibat transportasi daring dan MRT

Pramuniaga menunjukkan maket properti rumah hunian yang dipajang dalam Pameran Properti di Malang Olympic Garden, Jawa Timur (ANTARA FOTO/ARI BOWO SUCIPTO)

Jakarta (ANTARA) - PT Bank Central Asia mengungkapkan lemahnya pertumbuhan kredit konsumsi yang di antaranya adalah kredit kendaraan bermotor (KKB) karena semakin masifnya layanan transportasi dalam jaringan (daring) dan juga bergulirnya layanan kereta cepat perkotaan (mass rapid transit/MRT).

Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja di Jakarta, Senin, mengatakan dengan semakin berkembangnya layanan transportasi daring dan juga lMRT, membuat masyarakat menggugurkan prioritas untuk membeli kendaraan bermotor, baik untuk mobil ataupun motor.

Maka dari itu, permintaan kredit kendaraan ke BCA berkurang, terutama di kota-kota besar. Pada kuartal III 2019, kinerja dari kredit kepemilikan kendaraan bermotor BCA tercatat turun dua persen secara tahunan (yoy) menjadi hanya Rp47,8 triliun.

Padahal di semua sektor kredit, BCA selalu mencatatkan pertumbuhan. Total kredit BCA hingga akhir kuartal III 2019 saja mencapai Rp585 triliun atau tumbuh 10,9 persen (yoy), jauh di atas rata-rata pertumbuhan industri perbankan yang sebesar 8,6 persen (yoy) di periode sama. Lesunya kredit kendaraan ini juga yang membuat kredit konsumsi BCA hanya tumbuh 4,1 persen (yoy) menjadi Rp156,3 triliun.

Baca juga: Tol dongkrak harga properti di Lampung

"Di kota besar adanya transportasi online, MRT, maka orang mudah pergi ke kantor jadi tidak harus bangun terlalu pagi, berkeringat mengemudi. Mereka menggunakan MRT, sehingga kebutuhan akan mobil lebih dari satu berkurang. Bahkan yang belum punya mobil buat apa juga, sehingga permintaan untuk memiliki mobil berkurang," ujar Jahja.

Di subsektor lainnnya dalam kredit konsumsi adalah Kredit Pemilikan Rumah (KPR). Jahja menjelaskan KPR juga tumbuh satu digit sebesar 6,8 persen.

Menurut Jahja, permintaan kredit properti belum menunjukkan peningkatan signifikan sejalan dengan pergerakkan pertumbuhan ekonomi domestik yang belum sesuai harapan.

 Properti itu bisnis yang akan bagus kalau secara makro ekonomi bagus, dan kemudian sektor properti meningkat," ujar dia.

Di 2020, BCA tidak ingin terlalu ambisius memasang pertumbuhan kredit. Emiten bersandi BBCA itu memasang target pertumbuhan kredit yang cukup moderat yakni di 8-9 persen (yoy) pada 2020, padahal regulator seperti Bank Indonesia (BI) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menargetkan pertumbuhan kredit pada 2020 bisa mencapai 11-13 persen (yoy).

Baca juga: Survei : 98 persen pencari properti pentingkan lokasi

Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar