Kota Ternate potensial destinasi wisata sejarah utama di Indonesia

id pariwisata ternate

Dispar akan membangun berbagai fasilitas pariwisata untuk menjadikan Ternate sebagai salah satu destinasi wisata andalan di daerah ini, salah satunya objek wisata Danau Tolire (Abdul Fatah) (Abdul Fatah/)

Wisata sejarah di Ternate di antaranya yang terkait dengan Kesultanan Ternate, seperti Kedaton Kesultanan Ternate yang menyimpan beragam peninggalan sejarah yang sangat khas.
Ternate (ANTARA) - Kota Ternate, Maluku Utara (Malut) dinilai potensial menjadi salah satu destinasi wisata sejarah utama di Indonesia, karena memiliki banyak objek wisata sejarah yang menawarkan inforamasi menarik mengenai masa lampau.

"Saya kira tidak banyak daerah di Indonesia yang memiliki banyak objek wisata menarik seperti yang ada di Kota Ternate, sehingg bukan sesuatu yang mustahil untuk menjadi destinasi wisata sejarah utama di Indonesia," kata pemerhati pariwisata di Malut Jamaluddin di Ternate, Sabtu.

Wisata sejarah di Ternate di antaranya yang terkait dengan Kesultanan Ternate, seperti Kedaton Kesultanan Ternate yang menyimpan beragam peninggalan sejarah yang sangat khas.

Salah satu peninggalan sejarah di Kedaton Kesultanan Ternate yang sangat khas, menurut dia, di antaranya mahkota berambut berusia ratusa tahun dan memiliki keunikan karena rambut di mahkota itu bisa terus tumbuh memanjang seperti layaknya rambut manusia.

Objek wisata sejarah lainnya di Ternate adalah yang terkait dengan peninggalan bangsa-bangsa eropa di antaranya benteng yang jumlahnya tujuh, seperti Benteng Oranje, Benteng Kalamata, Benteng Toluko dan Benteng Kastela.

Menurut Jamaluddin, Ternate adalah satu-satunya kota kecil di Indonesia, bahkan di seluruh dunia yang memiliki banyak benteng peninggalan sejarah dan ini menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan kalau dipromosikan secara baik.

Di Ternate juga ada peninggalan sejarah yang terkait dengan ilmu pengetahuan di antaranya rumah bekas tempat tinggal ahli botani dunia Alfred Russel Wallace serta cengkih berusia lebih dari 400 tahun yang dikenal dengan nama cengkih afo.

Wali Kota Ternate Burhan Abdurrahman mengaku pemkot terus berupaya mempromosikan potensi wisata sejarah di daerah ini dengan harapan dapat menjadi pilihan utama bagi wisatawan baik dari dalam maupun luar negeri yang ingin menikmati wisata sejarah.

Pemkot Ternate terus pula membenahi sarana dan prasarana di setiap objek wisata sejarah yang ada di daerah ini serta mengupayakan adanya penerbangan langsung dari sejumlah daerah di Indonesia, seperti dari Bali ke Ternate untuk memudahkan wisatawan asing yang masuk di Bali melanjutkan ke Ternate.

 
Pewarta :
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar