Polda Lampung bakal gunakan anjing untuk lacak penyelundupan satwa dilindungi

id Polda Lampung, anjing Belanda, penyelundupan satwa dilindungi, Lampung.antaranews.com

Polda Lampung bakal gunakan anjing untuk lacak penyelundupan satwa dilindungi

Salah satu anjing asal Belanda yang akan membantu kepolisian dalam melacak para pelaku penyelundupan satwa dilindungi di Provinsi Lampung.(Antaralampung.com/Damiri)

Bandarlampung (ANTARA) - Kepolisian Daerah (Polda) Lampung berusaha keras melacak para pelaku penyelundupan satwa liar dengan menggunakan anjing pelacak milik Jaringan Bantuan Satwa Nusantara Sumatera Wildlife Center (JAN SWC).

"Selama ini anjing digunakan untuk melacak jaringan narkotika dan teroris. Tapi sekarang sudah bisa menggunakan anjing untuk melacak para pelaku penyelundupan satwa dilindungi," kata Kabid Humas Polda Lampung, Kombes Pol Zahwani Pandra Arsyad di Bandarlampung, Jumat.

Dia melanjutkan, anjing pelacak yang akan membantu kepolisian itu telah dilatih oleh JAN SWC yang berada di Kalianda, Lampung Selatan.
Baca juga: Balai Karantina Bandarlampung gagalkan penyelundupan 1.187 ekor burung

Menurutnya, banyak yang memelihara satwa langka padahal sudah jelas dilarang oleh undang-undang.

"Untuk itu mari kita bekerja sama untuk menindak tindak kejahatan yang ada di Lampung, khususnya di Pelabuhan Bakauheni tempat para penyelundupan menyeberang," kata dia.

Koordinator Program Anjing Dekteksi Satwa Liar Wildlife Conservation Society (WCS) Indonesia, Ahmad Faisal mengatakan pihaknya memiliki enam ekor anjing yang siap membantu pemerintah Indonesia.

Baca juga: Balai Karantina Bandarlampung periksa tiga orang terkait penyelundupan burung
Tidak hanya pihak kepolisian, anjing tersebut bisa digunakan untuk membantu instansi terkait dalam pemberantasan penyelundupan satwa liar ilegal seperti kepolisian, bea dan cukai, Balai Karantina, otoritas bandara, dan otoritas pelabuhan.

"Anjing ini sudah berada satu tahun lebih, jadi seperti instansi di luar Lampung yang akan pakai juga bisa saja. Hanya saja program ini sedang diujicobakan di Lampung dan DKI Jakarta karena ini program pertama kalinya," katanya.

Dia menambahkan enam anjing pelacak yang siap membantu pemerintah Indonesia tersebut diantaranya anjing jenis Hungairan Pointer tiga ekor, Cocker Spaniels dua ekor, dan Labrador-Mixed satu ekor.

"Anjing ini semua kita beli dari Belanda, karena di sana ada pusat pelatihan nya dan sudah dilatih. Kemudian anjing ini akan kita perbantukan untuk pemerintah Indonesia," katanya lagi.
Baca juga: Flight : burung liar Sumatera mengalami krisis karena makin marak diburu

Pewarta :
Editor: Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar