Pengibar bendera Bintang Kejora harus ditangkap

id lebak,Papua terkini

Pengibar bendera Bintang Kejora harus ditangkap

Salah satu tersangka (kiri) memperagakan pelemparan saat olah TKP yang digelar oleh Dirkrimum Polda Papua, di Kota Jayapura, Minggu (1/9/2019). (ANTARA/HO-Polda Papua/aa (Handout Humas Polda Papua)

Lebak (ANTARA) - Dosen Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Wasilatul Falah Rangkasbitung Encep Khaerudin mendesak kepolisian agar  segera menangkap pelaku pengibaran bendera Bintang Kejora di depan Istana Negara.

"Sangat saya sayangkan," kata Encep Khaerudin saat diminta tanggapannya di Lebak, Minggu terkait peristiwa itu.

Polisi diminta  tanggap melihat aksi unjuk rasa di Istana Negara serta menangkap pelakunya karena  dinilai sudah radikal.

Encep melihat persoalan yang terjadi saat ini di Papua seharusnya bisa diselesaikan secara damai dan tidak mengorbankan rakyat.

"Kalau saya lihat  aksi unjuk rasa di depan Istana masih ada kaitannya  di Provinsi Papua tentunya terdapat  aktor intelektual di belakangnya yang ingin terjadinya gangguan keamanan," katanya.

Menanggapi kondisi Papua terkini, Encep menyarankan  agar pemerintah segera menyerahkan sepenuhnya pemulihan keamanan dan penegakan hukum di Papua kepada kepolisian.

Selain itu, Encep  juga berharap agar umat Muslim jangan ikut terprovokasi dengan peristiwa unjuk rasa di Papua yang berujung anarkis.

"Ricuh yang terjadi di Papua dipastikan merupakan ulah sekelompok orang yang ingin memecah belah NKRI," ujar dia.
Pewarta :
Editor : Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar