Tanker Iran ubah tujuan dan menuju Turki

id Marine Traffic,Adrian Darya,Menuju Turki,Lampung.antaranews.com

Tanker Iran ubah tujuan dan menuju Turki

Anggota kru mengibarkan bendera Iran di kapal minyak Iran Adrian Darya 1, sebelum dinamai Grace 1, saat berlabuh setelah Mahkamah Agung wilayah Inggris mencabut perintah penahanan, di Selat Gibraltar, Spanyol, Minggu (18/8/2019). (REUTERS/JON NAZCA)

Athena, Yunani (ANTARA) - Satu kapal tanker Iran yang menjadi pusat pertikaian antara Washington dan Teheran telah mengubah tujuan dan sekarang berlayar menuju Turki, bukan Yunani Selatan, demikian data dari jejaring pelacak kapal pada Sabtu.

Kapal Adrian Darya, yang mulanya bernama Grace 1, dibebaskan dari tahanan di Gibraltar setelah lima pekan pertengkaran mengenai apakah kapal tersebut pada pertengahan Agustus membawa minyak Iran ke Suriah, dalam pelanggaran terhadap sanksi Uni Eropa.

Amerika Serikat, yang menyatakan tanker tersebut dikuasai oleh Pengawal Revolusi Iran, yang dipandang sebagai organisasi teroris oleh Washington, telah memberitahu semua negara di wilayah itu agar tidak membantunya.



Data sebelumnya memperlihatkan kapal tersebut, yang dipenuhi minyak, bergerak menuju Pelabuhan Kalamata di Yunani Selatan. Tapi data baru dari Marine Traffic pada Sabtu, sebagaimana dilaporkan Reuters --yang dipantau Antara di Jakarta, Sabtu sore, memperlihatkan kapal itu sekarang berlayar melewati Yunani melalui Laut Tengah dan merapat di pelabuhan Turki Selatan, Mersin, pada 31 Agustus.

Yunani telah menyatakan takkan menawarkan fasilitas apa pun buat tanker itu.

Baca juga: Iran ingatkan AS untuk tak sita kapal tankernya
Baca juga: Tanker Grace 1 milik Iran yang terperangkap mulai bergerak



Sumber: Reuters
Pewarta :
Editor: Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar