Pasukan Libya Timur : Pesawat Turki akan diperlakukan sebagai musuh

id Lybia,konflik Libya, Khalifa Haftar,Jenderal Khalifa Haftar

Pasukan Libya Timur : Pesawat Turki akan diperlakukan sebagai musuh

Pasukan Libya Timur yang setia kepada Panglima Khalifa Haftar akan melarang penerbangan-penerbangan komersial dari Libya ke Turki dan kapal Turki dari bersandar di dermaga di negara itu, kata Ahmed Mismari juru bicaranya pada Jumat.

Benghazi, Libya, (ANTARA) - Pasukan Libya Timur yang setia kepada Panglima Khalifa Haftar akan melarang penerbangan-penerbangan komersial dari Libya ke Turki dan kapal Turki  bersandar di dermaga di negara itu, kata Ahmed Mismari juru bicaranya pada Jumat.

Turki mendukung pemerintahan Libya yang diakui internasional di Tripoli yang pada Rabu memukul pasukan timur untuk merebut ibu kota dalam operasi yang berlangsung tiga bulan.

Pesawat yang tiba dari Turki dan berusaha mendarat di Ibu Kota Tripoli akan diperlakukan sebagai musuh, kata Mismari, dan juga berlaku kepada kapal-kapal Turki yang sandar di pelabuhan-pelabuhan Libya.

Dia juga mengatakan pasukan Tentara Nasional Libya (LNA) akan menyerang kehadiran militer Turki, tanpa memberikan penjelasan lebih jauh.

Turki telah memasok pesawat-pesawat nirawak (drone) dan truk-truk untuk pasukan yang bersekutu dengan Perdana Menteri Tripoli Fayez al-Serraj, sedangkan LNA telah menerima dukungan dari Uni Emirat Arab dan Mesir, kata sejumlah diplomat.

LNA, yang bersekutu dengan sebuah pemerintahan di bagian timur Libya, telah gagal menguasai Tripoli tetapi memiliki kemampuan di udara. Beberapa kali kelompok itu menyerang bandar udara Tripoli untuk beroperasi.
Baca juga: Pasukan Libya Timur serang bandar udara Tripoli

Mismari juga mengatakan pasukannya telah kehilangan 43 prajurit dalam pertempuran untuk merebut kota Gharyan yang dikuasai pasukan Tripoli pada Rabu.

Gharyan merupakan pangkalan utama bagi LNA, tempat dari sana tentara, senjata dan amunisi tiba. LNA memulai kampanyenya terhadap Tripoli di sana.

LNA masih menguasai Kota Tarhouna di sebelah tenggara Tripoli, posisi utama keduanya dalam kampanye itu.

Haftar dan para pendukungnya mengatakan mereka berusaha membebaskan ibu kota Libya dari milisi yang mereka salahkan karena membuat Libya tidak stabil sejak kejatuhan Muammar Ghaddafi dalam pergolakan dukungan NATO tahun 2011.

Para pengecam Haftar menudingnya berusaha merebut kekuasaan melalui kekuatan dan memperdalam konflik antara faksi-faksi di negara itu yang berkedudukan di timur dan barat Libya yang terletak di Afrika Utara.

Baca juga: Pasukan Jenderal Khalifa Haftar bebaskan Ketua Serikat Pekerja Minyak Libya
Baca juga: Libya dukungan PBB desak Dewan Keamanan usut Jenderal Khalifa Haftar
Baca juga: Bentrokan di ibu kota Libya tewaskan 220 orang
Baca juga: Pasukan pemerintah Libya rebut dua pangkalan dari pasukan Jenderal Haftar
Baca juga: AS desak pertempuran di Libya dihentikan segera


Sumber: Reuters

 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar