Wali Kota Surabaya harus dirawat di ICU RSUD Soetomo

id tri rismaharini,wali kota surabaya,rsud soetomo

Arsip Foto. Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini (tengah). ANTARA FOTO/Didik Suhartono

Surabaya (ANTARA) - Tim dokter menyebutkan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini harus menjalani perawatan intensif selama sekitar sepekan di ICU Gedung Bedah Pusat Terpadu RSUD dr. Soetomo, Kota Surabaya, Jawa Timur, untuk mengatasi sakit mag dan asmanya.

"Itu tergantung progres kondisi Beliau. Pengalaman sebelumnya, kondisi seperti ini minimal satu minggu baru bisa melihat trennya. Kalau trennya membaik cepet, ya, enggak sampai satu minggu," kata Kepala Rawat Intensif dan Reanimasi ICU Gedung Bedah Pusat Terpadu RSUD dr. Soetomo, Hardiono, dalam jumpa pers di rumah sakit, Kamis.

Ia menjelaskan hasil pemeriksaan menunjukkan kondisi jantung Wali Kota selama menjalani perawatan di RSUD dr.Soewandhie cukup baik, begitu juga fungsi ginjal dan perutnya.

Sesuai prosedur tetap yang diterapkan, dia menjelaskan, petugas memasang alat bantu pernafasan kepada pasien saat menjalani perawatan di ICU dan karena selama menggunakan alat bantu nafas biasanya pasien merasa tidak nyaman maka petugas medis memberinya obat penenang selama 2x24 jam.

"Nanti begitu dia menolelir, maka obat penenang dihentikan. Sebagian ini sudah dihentikan, dosis juga diturunkan karena mulai ada respons," kata Hardiono.
Baca juga: Tim dokter sebutkan kondisi kesehatan Risma stabil

"Ibaratnya, kalau sesuatu yang sakit ya diistirahatkan. Kondisi yang belum stabil, makanya kita istirahatkan. Kita support (dukung) dengan obat, sambil menunggu perbaikan," katanya.

Ia menjelaskan pula bahwa kondisi Wali Kota sudah cenderung membaik, indikasinya antara lain penurunan pemberian oksigen dari 100 persen menjadi 60 persen.

"Semua kondisi stabil. Kita mempertahankan kondisi stabil ini," katanya.
Baca juga: 15 dokter spesialis RSUD Soetomo dikerahkan untuk tangani kesehatan Risma
 
Pewarta :
Editor: Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar