Yordania tidak akan perbarui perjanjian pertahanan dengan Israel

id Yordania. israel, perjanjian damai Yordania dan Israel

Pembatas wilayah dataran tinggi Golan yang dianeksasi dan Suriah (AFP) (AFP/)

Amman  (Antaranews Lampung) - Yordania pada Minggu menyatakan tidak akan memperpanjang kesepakatan 25 tahun, yang memungkinkan Israel menggunakan dua saluran wilayah di sepanjang perbatasannya, beberapa saat sesudah Israel mengatakan berencana merundingkan perpanjangan.

Sebagian besar tanah di Baquora di bagian barat laut kerajaan itu dan Ghumar di selatan digunakan oleh petani Israel, beberapa di antaranya diberi hak kepemilikan tanah pribadi dan hak khusus perjalanan di bawah perjanjian perdamaian keduanya negara itu pada 1994.

Perjanjian ini berakhir tahun depan. Raja Abdullah berada di bawah peningkatan tekanan umum untuk mengakhiri perjanjian dengan Israel itu.

Ia mengatakan kepada politisi penting Yordania bahwa kerajaan itu ingin menggunakan kedaulatan penuh atas kedua wilayah tersebut, kata kantor berita negara Petra.

"Itu tanah Yordania dan akan tetap begitu," kata raja tersebut. Dalam masa gejolak kawasan, kerajaannya -yang terjepit antara Suriah di utara, Irak di timur dan Israel di barat- ingin melindungi "kepentingan nasionalnya", kata Abdullah.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang berbicara sesudah pernyataan Abdullah pada Minggu, mengakui bahwa Yordania ingin menggunakan pilihannya untuk mengakhiri perjanjian itu.

Namun, ia menyatakan Israel akan memasuki perundingan dengan negara itu membahas kemungkinan memperpanjang perjanjian tersebut.

Di bawah ketentuan perjanjian perdamaian, sewa itu akan diperpanjang secara otomatis kecuali salah satu pihak memberi tahu yang lain satu tahun sebelum berakhir bahwa ia ingin mengakhiri kesepakatan tersebut, kata pernyataan Kementerian Luar Negeri Israel, juga pada Minggu.

Yordania adalah satu dari hanya dua negara Arab memiliki perjanjian perdamaian dengan Israel dan kedua negara itu mempunyai sejarah panjang hubungan keamanan. Mereka juga memperluas hubungan ekonomi pada tahun lalu.

Tapi, perjanjian perdamaian dengan Israel tidak disukai dan perasaan mendukung Palestina meluas di Yordania. Pegiat dan politisi lantang menentang perpanjangan, yang mereka katakan melanggengkan penjajahan Israel di wilayah Yordania.

Di bawah lampiran perjanjian perdamaian itu, Israel menggunakan sekitar 405 hektar lahan pertanian di bagian selatan perbatasannya dengan Yordania.

Di daerah Baquora, dikenal dalam bahasa Ibrani sebagai Naharayim, warga Israel memiliki "hak kepemilikan" sejak 1920-an, ketika insinyur Yahudi Rusia, Pinhas Rutenberg, memperoleh izin di wilayah kekuasaan Inggris, Palestina, untuk membangun pembangkit listrik.

Dalam perjanjian perdamaian pada 1994, kedaulatan Yordania atas daerah itu dipastikan, tapi Israel mempertahankan kepemilikan tanah pribadi dan ketentuan khusus, yang memungkinkan warga Israel bebas bepergian.

    


 
Pewarta :
Editor: Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar