Toko buah di China gunakan pendeteksi kemanisan

id Melon, China, toko buah di China

Pasar buah melon di China (dreamstime.com)

Beijing (Antaranews Lampung) - Konsumen di salah satu toko buah di Haikou, China, dapat mendeteksi kadar manis buah melon dengan menggunakan perangkat kecerdasan artifisial (AI).

Perangkat tersebut disediakan oleh pemilik toko yang berada di Ibu Kota Provinsi Hainan itu.

Di setiap melon yang dipajang terdapat sertifikat yang menunjukkan kadar kemanisan mulai dari setengah manis, 70 persen hingga 90 persen, demikian laporan media lokal, Jumat.

Kadar kemanisan yang tercantum dalam sertifikat tersebut bersumber dari AI yang terdapat dalam aplikasi sistem pembayaran Alipay.

Para pembeli dapat mengunggah foto melon di "Alipay add-on" yang kemudian dapat dideteksi kemanisan dan kematangan buah tropis tersebut, tulis theraper.cn.

Alipay add-on yang dikembangkan oleh Aliyun, teknologi komputasi awan milik Alibaba, mengandalkan algoritma AI yang bisa menampung lebih dari 150 ribu foto melon dengan perbedaan tingkat kematangan.

Tingkat akurasi perangkat tersebut bisa mencapai 90 persen seperti dilaporkan People's Daily.

Jiang Linbo selaku pemilik toko buah di Haikou itu mengatakan bahwa pengelompokan beberapa jenis melon sesuai dengan kadar kemanisan itu membantu para konsumennya memilih buah yang dibeli sesuai selera.

"Saya pikir komoditas pertanian bisa canggih. Saya juga berpikir bahwa teknologi AI seharusnya bisa memadukan komoditas pertanian," ujarnya.
Pewarta :
Editor: Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar