Video pengeroyokan dengan kalimat tauhid merupakan hoaks

id rekontruksi pengeroyokan ,pendukung persija,pssi

Video pengeroyokan dengan kalimat tauhid merupakan hoaks

Seorang tersangka memperagakan tindakannya saat rekonstruksi pengeroyokan yang dilakukan oleh oknum bobotoh terhadap seorang suporter Persija, Haringga Sirla di Stadion GBLA, Bandung, Jawa Barat, Rabu (26/9/2018). Rekontruksi tersebut dilakukan ?untuk mendapatkan gambaran jelas tentang terjadinya tindak pidana pengeroyokan hingga menghilangkan nyawa Haringga Sirla tersebut, serta untuk menguji kebenaran keterangan para tersangka dan saksi. (ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi/wsj.)

Dari hasil analisa dan lab siber kami itu editan. Aslinya sudah ada di penyidik, penyidik sudah punya bukti komparatif, jadi dari hasil penyidikan ketemu disitu
Jakarta (Antaranews Lampung) - Video pengeroyokan suporter Persija yang berujung pada kematian dengan kalimat tauhid dipastikan pihak kepolisian merupakan hasil pengeditan dan merupakan informasi palsu atau hoaks.

"Dari hasil analisa dan lab siber kami itu editan. Aslinya sudah ada di penyidik, penyidik sudah punya bukti komparatif, jadi dari hasil penyidikan ketemu disitu," ujar Karopenmas Mabes Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo di Jakarta, Kamis.

Dedi Prasetyo menuturkan Polda Jabar masih menyelidiki seseorang yang mengedit dengan memotong video pengeroyokan dan membubuhkan kalimat tauhid berulang-ulang.

Pihak kepolisian pun mendalami pelaku yang mengedarkan atau memviralkan video hoaks tersebut.

"Itu adalah editan, semua hoaks. Aparat kepolisian langsung bersurat kepada Kominfo untuk melakukan take down video," ungkap Dedi.

Polisi menyita gawai yang digunakan untuk merekam kejadian yang merupakan milik salah seorang tersangka untuk memprovokasi dengan mengunggah ke media sosial.

Gawai tersebut juga menjadi salah satu barang bukti penyidik satreskrim Bandung untuk mengungkap delapan tersangka pengeroyokan.

Polda Bandung masih mendalami hasil rekonstruksi untuk pendalaman lebih lanjut dan menangkap yang belum ditangkap.

Ada pun insiden pengeroyokan suporter Persija, Haringga Sirla (23) terekam dan tersebar di media sosial. Video berdurasi 22 detik itu memperlihatkan seorang pemuda yang tengah dihajar sejumlah orang meski dalam keadaan sudah tak berdaya.

Namun, kemudian muncul potongan video tersebut dengan kalimat tauhid selama pengeroyokan terjadi.
Pewarta :
Editor: Samino Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar