Maruarar ngaku salah atas insiden Anies

id maruarar

Maruarar Sirait (ANTARA News/Gilang Galiartha)

Saya bertanggung jawab 100 persen atas ketidaknyamanan ini. Sekali lagi saya meminta jangan salahkan siapa-siapa. Jangan salahkan Paspampres karena mereka bekerja sesuai dengan arahan,
Jakarta,  (ANTARA Lampung) - Ketua panitia pengarah (SC) Piala Presiden 2018 Maruarar Sirait, di Jakarta, Senin, mengaku bersalah atas insiden usai final Piala Presiden 2018, Sabtu (17/2), yang melibatkan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Ketika itu Anies Baswedan dilarang turun mendampingi Presiden Joko Widodo untuk memberikan hadiah kepada juara Piala Presiden 2018 Persija Jakarta oleh pasukan pengamanan presiden (Paspampres) karena nama Anies tidak ada dalam daftar yang diberikan oleh panitia.

Rekaman kejadian tersebut menyebar melalui media sosial dan menimbulkan pro-kontra di masyarakat.

Dalam konferensi pers yang digelar di Jakarta, Senin, Maruarar mengaku dirinya memang tidak memasukkan nama Anies Baswedan di dalam daftar pendamping Presiden Joko Widodo saat akan menyerahkan trofi ke para pemain Persija Jakarta.

Sebab, dia mengira Anies sebagai Gubernur DKI Jakarta otomatis menerima hadiah bersama Persija Jakarta dari Presiden Joko Widodo meski tidak diminta.

"Saya tidak begitu paham protokoler. Seharusnya saya meminta Mas Anies untuk menerima hadiah bersama Persija. Saya berharap semua pihak jangan salahkan siapa-siapa, salahkan saya," ujar anggota DPR RI periode 2014-2019 tersebut.

Untuk itu, Maruarar pun menyampaikan permintaan maaf kepada Presiden Joko Widodo, Gubernur DKI Anies Baswedan dan semua pihak yang dirugikan atas insiden tersebut.

"Saya bertanggung jawab 100 persen atas ketidaknyamanan ini. Sekali lagi saya meminta jangan salahkan siapa-siapa. Jangan salahkan Paspampres karena mereka bekerja sesuai dengan arahan," tutur politikus PDI Perjuangan ini.

 Maruarar yang akrab disapa Ara ini mengungkapkan, tidak pernah ada masalah antara dirinya dengan Anies Baswedan, juga antara Anies Baswedan dan Presiden Joko Widodo.

Menurut dia, dirinya dan Anies sudah berteman selama bertahun-tahun. Presiden juga demikian. Maruarar menyebut Joko Widodo dan Anies sudah berteman lebih dari 10 tahun.

 "Hubungan pertemanan itu baik-baik saja. Saya mengantarkan Presiden Joko Widodo dan Anies Baswedan sampai ke mobil usai final juga baik-baik," kata Maruarar.

 Berikutnya, anak dari politisi senior Sabam Sirait ini pun berjanji akan lebih mendalami hal-hal menyangkut protokoler agar insiden yang melibatkan Anies Baswedan itu tak terulang.

"Saya akan belajar lagi bagaimana protokoler yang baik. Saat itu saya memang tidak terlalu memperhatikan masalah itu karena fokus ke teknis Piala Presiden seperti 'fair play' dan transparansi," kata Maruarar.
Pewarta :
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar