Produksi Jagung Lampung Naik Menjadi 2,4 Juta Ton

id produksi jagung lampung, m ridho ficardo. gubernur lampung

Produksi jagung Lampung meningkat pada 2017 (Foto : Antaranews.com/Dok)

...Alhamdulillah, tahun ini kita bisa mengembalikan produksi jagung tertinggi yang pernah dicapai pada 2008," katanya...
Bandarlampung (ANTARA LAMPUNG) - Provinsi Lampung berhasil meningkatkan produksi jagung dari dua juta ton beberapa tahun lalu menjadi 2,4 juta ton pada 2017, kata Gubernur Lampung Muhammad Ridho Ficardo.

"Angka itu sekaligus membuat Lampung bisa mencapai swasembada jagung lebih cepat dari target nasional pada 2018," kata Ridho di Bandarlampung, Selasa.

Ia mengatakan, kenaikan produksi itu juga membuat Provinsi Lampung juga tetap kokoh di posisi ketiga produsen jagung nasional setelah Jawa Timur 6,18 juta ton dan Jawa Tengah, 3,51 juta ton.

Lampung menyumbang 8,59 persen produksi nasional.

Ridho mengapresiasi seluruh petani jagung di Lampung Tengah, Lampung Timur, dan Lampung Selatan yang selama ini konsisten mendukung program pemerintah mewujudkan swasembada jagung.

"Alhamdulillah, tahun ini kita bisa mengembalikan produksi jagung tertinggi yang pernah dicapai pada 2008," katanya.

Menurut dia, Pemprov Lampung menempatkan komoditas jagung sebagai prioritas karena produksinya masih kurang dan mendukung program Presiden Joko Widodo menghentikan impor jagung.

"Tahap demi tahap target itu dikejar lewat berbagai program seperti pembukaan lahan baru dan bantuan benih jagung hibrida," jelasnya.

Hasilnya, pada 2016 produksi jagung Lampung naik menjadi 1,5 juta ton dan 1,7 juta ton pada 2017.

Kenaikan drastis terjadi pada 2017 menjadi 2,4 juta sekaligus mengembalikan angka tertinggi produksi pada 2008.

Salah satu program pendukungnya yakni fasilitasi pengembangan jagung 189 ribu hektare dan pembukaan lahan baru seperti di Kota Terpadu Mandiri (KTM) Mesuji. Total luas lahan jagung di seluruh sentra kini mencapai 464.712 hektare.

Menurut Gubernur, pemerintah menjamin harga jagung pipilan kering Rp3.150/kg dengan kadar air 15 persen. Namun di Lampung, harganya bisa mencapai Rp3.500/kg.

"Saat harga singkong belum membaik, saya menganjurkan petani beralih ke jagung, karena kebutuhannya masih tinggi dan pemerintah komitmen dengan kebijakan nol impor jagung," kata Ridho.

Kebutuhan jagung untuk memenuhi kebutuhan lima pabrik pakan ternak di Lampung, menurut Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura (TPH) Provinsi Lampung, Ediyanto, sekitar dua juta ton.

Kelima produsen pakan tersebut yakni PT Charoen Pokphand Indonesia, PT Japfa Comfeed Indonesia, PT CJ Cheiljedang Feed, PT New Hope Indonesia, dan PT Central Proteina Prima Tbk.

"Produksi jagung Lampung kini dapat memenuhi kebutuhan seluruh pabrik pakan. Namun kita tetap meningkatkan produksi mengingat kebutuhan jagung nasional masih tinggi yakni sekitar 27,9 juta ton," jelasnya.

"Meskipun nanti pemerintah menyatakan Indonesia swasembada pangan, produksi tetap harus dijaga dengan mencari lahan baru," tambahnya. (ANTARA)
Pewarta :
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar