Rabu, 18 Oktober 2017

Dinkes Imbau Masyarakat Waspadai Penyakit Pancaroba

id kadis kesehatan kota bandarlampung, dr edwin
Dinkes Imbau Masyarakat Waspadai Penyakit Pancaroba
Kepala Dinas Kesehatan Bandarlampung dr. Edwin Rusli (FOTO: ANTARA Lampung/istimewa)
...Musim pancaroba ini memang sangat rawan untuk berkembangbiaknya nyamuk DBD, karenanya masyarakat harus terus menjaga kebersihan lingkungan...
Bandarlampung  (ANTARA Lampung) - Dinas Kesehatan Kota Bandarlampung mengimbau masyarakat mewaspadai penyakit yang terjadi saat pancaroba, salah satunya demam berdarah dengue.

"Musim pancaroba ini memang sangat rawan untuk berkembangbiaknya nyamuk DBD, karenanya masyarakat harus terus menjaga kebersihan lingkungan," kata Kepala Dinkes Kota Bandarlampung dr. Edwin Rusli di Bandarlampung, Rabu.

Dia mengatakan Kota Bandarlampung belum termasuk wilayah endemik atau masuk dalam kategori kejadian luar biasa (KLB).

Dirinya mengimbau warga untuk membersihkan lingkungannya, khususnya yang ada genangan air dan tumpukan sampah, sebab bisa menjadi tempat berkembang biak nyamuk.

"Masyarakat harus turut serta menjaga lingkungannya agar tidak menjadi tempat berkembang biak nyamuk, hidup sehat harus dimulai dengan membersihkan lingkungannya," katanya.

Selain itu, katanya, kader kesehatan harus turun ke masyarakat untuk memberitahu tata cara menyebarkan bubuk abate di penampungan air sekaligus melakukan pengasapan dari arahan lurah dan camat.

Jika masyarakat ingin melakukan pengasapan di wilayahnya, katanya, bisa memberitahu lurah atau camat setempat agar segera dilakukan tindakan cepat.

"Bubuk abate gratis, jika masyarakat memerlukannya silakan ambil di puskesmas atau posyandu di lingkungannya," katanya.

Pihaknya juga mengimbau masyarakat agar terus menjaga kebersihan lingkungan sehingga wilayahnya jauh dari penyakit, khususnya saat pancaroba.

"Kita terus melakukan sosialisasi ke masyarakat supaya terus menjaga kebersihan lingkungan," katanya.

Dia mengingatkan masyarakat agar segera lapor jika ada warga di sekitarnya terkena DBD, agar cepat ditangani dan sekaligus wilayahnya dilakukan pengasapan.

"Kami akan cepat melakukan tindakan, masyarakat jangan khawatir tidak diberikan penanganan cepat," katanya. 

Editor: Samino Nugroho

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga

Generated in 0.0073 seconds memory usage: 0.46 MB