Kemendagri: Ilyas Panji Bupati Ogan Ilir

id Ilyas Panji Bupati Ogan Ilir, Bupati Ogan Ilir Narkoba, Bupati Ogan Ilir

"Oleh karena itu dalam kasus ini Wakil Bupati yaitu pak Ilyas Panji juga langsung diberhentikan dari posisi Wakil Bupati dan langsung menjadi Bupati Ogan Ilir," kata Dodi.
Jakarta (ANTARA Lampung) - Kementerian Dalam Negeri menegaskan bahwa Wakil Bupati Ogan Ilir Ilyas Panji Alam sudah langsung menjadi Bupati Ogan Ilir, sejak Ahmad Wazir Noviadi Mawardi diberhentikan dengan tidak hormat karena kedapatan mengonsumsi narkoba.

"Pak Ilyas Pandji sebenarnya ya memang sudah menjadi Bupati Ogan Ilir, karena bapak Noviadi sudah diberhentikan dengan tidak hormat," jelas Kepala Pusat Penerangan Kementerian Dalam Negeri Dodi Riyadmadji dihubungi di Jakarta, Rabu (23/3) malam.

Dodi menjelaskan biasanya, jika kepala daerah diduga melakukan perbuatan tercela, maka yang bersangkutan dinonaktifkan sementara hingga ada keputusan hukum tetap, dan posisinya dijabat wakilnya selaku pelaksana tugas.

Namun untuk kasus Bupati Ogan Ilir Noviadi Mawardi yang kedapatan mengonsumsi narkoba, Mendagri Tjahjo Kumolo langsung memberhentikan yang bersangkutan secara tidak hormat, atas dasar masalah narkoba yang sudah tidak bisa ditoleransi.

"Oleh karena itu dalam kasus ini Wakil Bupati yaitu pak Ilyas Panji juga langsung diberhentikan dari posisi Wakil Bupati dan langsung menjadi Bupati Ogan Ilir," kata Dodi.

Proses selanjutnya, kata dia, mencari Wakil Bupati Ogan Ilir pendamping Ilyas Panji, di mana partai pengusung Ilyas Panji akan mengusulkan dua nama kepada DPRD setempat.

Kemudian DPRD akan memilih satu nama yang akan mendampingi Ilyas Panji.

"Jika DPRD sudah memilih satu nama, nanti Gubernur Sumatera Selatan akan mengusulkan kepada Menteri Dalam Negeri agar dilantik," kata dia.

Bupati Ogan Ilir AW Noviadi Mawardi ditangkap Badan Narkotika Nasional, karena kedapatan mengonsumsi narkoba. Yang bersangkutan lantas diberhentikan dengan tidak hormat oleh Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo.
Pewarta :
Editor :
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar